Monday, January 23, 2017

Rejeki Anak Soleh, Trip to Pattaya - Bangkok, Thailand (Day 1)

Bos : lo punya paspor?
Gw : ga punya pak
Bos : lo ikut sana ke Bangkok
Gw : *dalam hati, alhamdulillah rejeki anak soleh* (besoknya langsung ngacir ke kantor imigrasi untuk buat paspor)

Proses gw bikin paspor ada di halaman ini -->

Kenapa rejeki anak soleh? karena trip ini dari kantor dan ga semua orang ikutan dan ini juga trip pertama gw keluar negri hehehe..

Sawadeekrap (Selamat pagi/siang/sore/malam)

Rabu, 18 Januari 2017
Pukul 01.00 WIB dini hari dengan wajah lelah yang belom tidur gw harus mandi dan siap2 untuk menuju Bandara Soeta, bukan krn mau jalan2 gw jd ga bs tidur, tp krn gw baru sampe rumah jam 11.30 setelah ada kerjaan yang harus menuntut gw ga bs pulang cepet (hayah jd curhat kerjaan, kan ceritanya mau jalan2) karena itu nanggung jg mau molor takut bablas. Start masuk tol Jatiwarna sekitar jam 02.30 karena harus jemput temen yg kebetulan rumahnya deket.

Pukul 03.45 WIB tiba di Soeta dan sepertinya lumayan kepagian krn tikum jam 05.00 ya gpp lah drpd telat, beberapa rekan jg yang sampe msh dikit. Untuk trip ini kita dibantu oleh Tour Travel dari Smart Holiday. Setelah briefing sebentar dan dibagikan tiket dan jg kelengkapannya, kita check in lalu proses imigrasi. Cukup banyak prosesnya, klo ga salah ada tiga. Pertama lewatin scan barang bawaan, kedua cek dokumen imigrasi, dan ketiga scan barang bawaan lagi dan disini lo harus lepas jam tangan, lepas topi, lepas gesper dan lepas celana dalam (yaiya kaliiii) yg terakhir ga perlu lo lakuin haha. Juga di proses ini cairan yg lebih dr 100ml (klo ga salah) dan benda tajam (gunting kuku, sedok, garpu, piso, golok, gergaji, martil) ga boleh di bawa ke kabin pesawat, better barang2 itu di taro aja di tas yg dimasukin ke bagasi.

Pukul 06.55 WIB penerbangan menuju Bangkok dengan Air Asia XT 250 dengan lama perjalanan lebih kurang 3 jam.

Pukul 10.45 Waktu Bangkok (oia waktu Bangkok dan Jakarta ga ada perbedaan karena sama2 GMT+07) landed di Don Mueang International Airport dan yg pertama dicari adalah ห้องน้ำ hong nam/toilet/wc (ciyeee dah bisa bahasa Thai). Mau keluar kudu proses imigrasi dulu, pas di Soeta sih enak pegawainya msh orang Indonesia, di sini kepintaran bahasa inggris gw dan hasil kursus di tempat les pas SD akan di uji. Saat gw dapet giliran gw di omelin, si petugasnya cewek ngomong "stay back..stay back" dgn nada jutek. Ternyata gw terlalu deket sama mejanya (saking semangatnya) jd ga bisa dipoto atau mungkin jg dia ga mau nyium napas gw yg bau kali.
Bandara Don Mueang setelah proses imigrasi selesai

Pukul 12.45 makan siang di Sophia Restaurant yang terletak ga jauh dari bandara. Oia karena trip kali ini bukan ngegembel alias exclusive trip (ciyeeee) jadi kemana-mana sudah ada akomodasi bus yang disiapin sama EO jadi gw ga akan cerita soal biaya akomodasi. Di bis kita dibagiin kartu lokal untuk kita bisa komunikasi dan juga narsis eksis di sosmed (ini yang penting), nama providernya DTAC dgn kualitas udah 4G. Alhamdulillah restaurant nya menyediakan tempat solat di lantai 2, mungkin juga krn yg punya muslim soalnya karyawannya ada yg pake kerudung dan juga bisa bahasa indonesia. Menu makannya juga halal. Setelah makan siang perjalanan dilanjutkan ke Pattaya, di sini gw blm tau Pattaya itu kyk gimana dan akan gw ceritain bagaimana buasnya Pattaya saat malam hari. Perjalanan menuju pattaya lebih kurang 2 jam.
Pak Kur, tour leader bus 2
Mr Jack, guide lokal bus 2




Pukul 15.45 tibalah di Hard Rock Pattaya Hotel, gak langsung check in hotel, jadi ngaso-ngaso dulu di bawah karena perjalanan lgsg di lanjut keliling pantai Pattaya dan lgsg lanjut ke Big Buddha Temple dengan konvoi menggunakan motor. Kita konvoi motor sekitar 36 motor (1 motor 2 orang) dengan di kawal sama polisi setempat dgn moge + sirine nya. Seneng bener di Pattaya naik motor padahal di Jakarta ogah naik motor, soal nya konvoi motor di Pattaya ini berasa turis VIP, orang2 pada kasih jalan untuk kita lewat hehe. Klo menurut gw Pattaya ini mirip banget sama Kuta nya Bali, lokasinya di pinggir laut ada pantainya, cuman jalannya lebih lebar dan gak macet. Konvoi motor kita cuman pake 1 helm aja itu jg helm cetok, udh gitu yg pake depan dan gw perhatiin org lokal jg sama penumpang blkg ga wajib pake. Menyusuri jalanan Pattaya yang panas terik tapi gak macet. Konvoi motor menuju Big Buddha Temple yg berada di atas bukit dgn kondisi motor seadanya dan di gas keceng biar kuat nanjaknya.




Pukul 17.15 klo di Bali itu yang banyak Pura, nah klo di Thailand itu yg banyak Temple/Candi karena mayoritas agama mereka adalah Buddha. Big Buddha Temple dijadikan sebagai tempat sembahyang bagi agama Buddha yg berada di atas bukit, bisa liat-liat pemandangan Pattaya dari atas. Kelar poto-poto narsis, lanjut konvoi dengan masih di kawal oleh Polisi untuk menuju A One Royal Cruise. Bukan makan malem di kapal, tp kebetulan bangunan restorannya dibentuk mirip kapal. Makan malam ala buffet atau prasmanan. Kelar makan malem balik ke hotel krn koper masih di lobby blm dimasukin ke kamar.

Pukul 19.00 masuk kamar dan mandi biar seger karena siap-siap menikmati BUASNYA Pattaya di malam hari, gak sabar nih kyknya mau tau kenapa Pattaya itu BUAS. Malam ini acaranya bebas dgn terbagi 3 kelompok.
- Kelompok 1 : Istirahat di kamar dan bobo cantik
- Kelompok 2 : Jalan-jalan santai menyusuri malam Pattaya. Nah gw ada di kelompok ini.
- Kelompok 3 : Nonton pertunjukkan Tiger Show, mau tau apaan itu Tiger Show? silahkan cari sendiri aja hahaha

Gw lebih milih menikmati suasana jalan malam di Pattaya dgn beberapa rekan. Suasananya rame kyk di Kuta lah 11:12 lah tp Pattaya lebih rame klo menurut gw. Di Pattaya yg paling banyak banget itu turis Eropa dan Tiongkok. Lalu kita cobain angkotnya Pattaya, klo gw bilang sih ini namanya wara-wiri yg kyk di Taman Buah Mekarsari atau di Kawah Putih Lembang. Ongkos perorang 10 Baht dan kita turun di Walking Street nya Pattaya, waini mulainya perjalanan BUAS nya. Walking street ini ga ada motor/mobil yg masuk (kyk CFD gitu lah), suasanya ruamme turis2 dan juga ruamme wanita-wanita berbaju syeksih di depan bar nya sambil nawarin untuk masuk ke dalam bar nya. Yaa pasti kalian taulah di Thailand itu ada namanya lady boy alias bencong klo di kita. Klo bencong di kita mah gampang bgt bedainnya tp klo di Thai itu agak sulit membedakan itu cewek cakep beneran apa KW. Tp ada juga lady boy Thailand yg keliatan klo dia itu aslinya cowo, tp utk yg punya uang lebih agak susah kyk nya deeeh bedain nya.
Suasana Walking Street Pattaya
mobil wara wiri nya Pattaya
Sepanjang Walking Street juga ada orang-orang yg bawa kertas laminating sambil berkata "Ping Pong Show..Ping Pong Show" awalnya ga perhatiin kertas laminatingnya tp stlh gw perhatiin ternyata di kertas laminatingnya itu ada gambar-gambar adegan seksualnya hahaha. Waaaaah klo ada FPI, MUI atau ormas lainnya ini tempat pasti di bakar nih. Semua bar pasti ada cewek-cewek syeksih yang berhamburan ddpn untuk menarik pengunjung masuk, pokoknya BUAS sekali tempatnya hahaha. Jadi ga usah nanya ke gw ping pong show itu apa? karena gw tidak tergiur untuk masuk (ini jujur dari hati yg paling dalam looh). Waktu sudah menunjukkan jam 10 malem dan mata sudah sangat mengantuk, gw memutuskan untuk balik aja ke hotel dgn rekan2 yg mau pulang juga menggunakan taksi yg ga pake argo dan kena bayar 200 Baht (sekitar 80rb).

Sebagai catatan pas di walking street pokoknya gw menganggap semua cewek yg di pajang di depan adalah Lady Boy hahaha.


NB: 1 Baht sekitar 390 rupiah.


Salam,
-anugrah-