Monday, October 21, 2013

Mangrove Untuk Muara Gembong, Bekasi - @para_gembel

Berawal dari pertemuan kita (paragembelgembel) saat di undang ke acara 1st Anniversary nya Akademi Berbagi Bekasi. Di situ kita di undang sama Yora untuk hadir sebagai salah satu komunitas di Bekasi (padahal kita gak pernah nyebut gembel itu komunitas loooh hehehe). Selesai acara, kita di undang besok nya utk ikut ke Muara Gembong untuk nanem pohon mangrove, tp berhubung mendadak kita ga bisa ikutan. Setelah ikutan acaranya AkberBKS kita di undang lg ke acaranya Amprokan Bekasi, nah di sini kita bertemu sama yg namanya bang Ferlan dari Komunitas Bekasi Green Attack, yg pada intinya bang Ferlan minta bantuan ke kita untuk ikut menyelamatkan populasi mangrove di Muara Gembong yang sudah mulai berkurang dan juga mempublish potensi wisata Muara Gembong ke internet. Kita jg baru tau klo Bekasi itu punya hutan mangrove. Nah atas dasar itulah kita mau bikin trip ke Muara Gembong dalam rangka penyelamatan populasi mangrove di sana. Dalam trip kita, kita selalu mencari sesuatu yg indah yg akan membuat kita CINTA INDONESIA, kita selalu pergi yg jauh2 untuk mencari keindahan itu, sedangkan daerah tinggal kita sendiri perlu untuk di angkat potensi wisata nya dengan keindahan nya. Ini menjadi tantangan tersendiri untuk kita. Sebelumnya kita survey terlebih dahulu ke lokasi (Muara Gembong) karena kita mau bikin trip dgn peserta yg lumayan banyak.


Oia sebelumnya perlu di jelaskan bahwa trip ini kita buat dengan bantuan dari Bang Ferlan dan Bang Samba. Bang Ferlan itu adalah ketua dari Komunitas Bekasi Green Attack, komunitas BGA ini bergerak dalam penyelamatan Muara Gembong, yang perlu di selamatkan dari Mugo ini yaitu hutan mangrove nya yg semakin menipis dan endemik seperti lutung jawa. Sedangkan Bang Samba adalah ketua dari LSM yg bernama ELKAIL, ELKAIL sudah lama terjun dalam gerakan #SaveMugo ini. Nah BGA dan ELKAIL dalam hal ini bekerja sama dalam gerakan #SaveMugo ini, ELKAIL bertugas di Mugo nya dan BGA bertugas di sisi kota Bekasi nya. Okeh kita mulai aja ceritanya yaah....

Sabtu, 5 Oktober 2013
Pukul 07.00 WIB, kumpul di meeting point POM Bensin kolong jembatan Summarecon Bekasi. Rencana awal kita mau sewa truk TNI tp krn terkendala biaya akhirnya kita pake motor aja hehehe..dan membawa 1 mobil untuk mengangkut peserta yang baru join trip kita. Ada 4 orang yg baru join trip kita,yaitu Ade, Ali, Andika dan Sefty, mereka semua baru pertama kali ikutan trip kita alias baru kenal kita. Alhamdulillah peserta yang ikutan ada 23 orang, yg awal nya seharusnya ada 26 orang, tp krn terkendala sesuatu ada 3 orang yg batal ikutan. Setelah semua nya kumpul, jam 08.00 kita berangkat ke Muara Gembong dengan menggunakan 10 motor dan 1 mobil. Perjalanan ke Mugo kira2 memakan waktu 2 jam klo ngebut dan klo santai sekitar 3 jam. Jalurnya itu lewatin Babelan dengan kondisi jalan yg masih normal gak banyak bolongan dan rata-rata jalan nya itu coran. Jalur parah nya itu ketika masuk ke jalur Pertamina, di namain jalur pertamina krn terdapat sumur-sumur milik pertamina. Tp kita punya nama lain untuk jalur ini, kita namain JALUR VIBRATOR hahaha krn jalanan nya itu tanah berbatu, jd klo naik motor itu jd bergetar-getar hahaha.. Di jalur pertamina kita ngaso di saung tengah padang gersang sembari nunggu tim yg ketinggalan krn ban motor nya bocor di tengah jalan, sekalian ngaso ngelempengin pantat.

Pukul 11.00 WIB, alhamdulillah kita sampai di kantor kecamatan Muara Gembong, cuaca saat itu lumayan terik tetapi tidak memadamkan niat kita yang berkobar-kobar untuk mengeksplore Muara Gembong *tsaaaah lebay*. Dari kantor kecamatan kita naik kapal untuk menuju ke Ujung Muara, tapi sebelumnya kita isoma dulu di Mesjid deket ujung muara. Nasib sungguh nasib temen kita ada yg ga suka sama makanan laut, alhasil doi cuman makan pake nasi+kerupuk+timun *ciyaaaaann...puk..puk..puk hahaha*. Kelar isoma jam 13.00 kita lanjutin perjalanan ke Ujung Muara atau biasa di sebut kampung nelayan.
Si Nung cuman makan nasi sama timun karena gak doyan makanan laut
Bang Samba dan Bang Ferlan
Pukul 14.00 WIB, sampai di Ujung Muara, ujung muara ini adalah hilir dari sungai Citarum atau ujung dari sungai Citarum yang langsung ke laut nya Bekasi. Nah di hilir sungai citarum ini msh ada hutan mangrove yg masih tersisa dan yg menghebohkan lagi di hutan itu msh ada habitat dari lutung jawa *WOW. Setelah turun dr kapal kita sedikit briefing mengenai hutan mangrove ini yg di jelaskan oleh Bang Samba dan Bang Ferlan. ELKAIL dan BGA memiliki target untuk menjadikan hutan magrove di hilir sungai citarum ini sebagai lokasi wisata khususnya di Bekasi ini, nantinya akan dibuat trek mangrove kyk di Pantai Indah Kapuk, Jakut. Waah pastinya butuh tenaga yg lebih untuk menjadikan Mugo ini lokasi wisata. Di hutan mangrove ini sebenernya kita mau liat lutung jawa yg di lindungi, tapi lutung nya gak nongol2, yg nongol malahan monyet liar nya. Tp asik jg sih ngasih makan monyet liar di alam bebas dan banyak pula. Oia kata bang Samba, ini monyet2 liar tuh selalu muncul pas kita dateng, pertama pas survey tuh monyet2 nongol dan skrg pas kita ke sana lg, nongol lg tuh monyet2. Malahan pas anak2 dr Gunadarma yg lg survey lokasi nungguin ampe sore monyet2 liar nya gak nongol2. Mungkin jg pas sama kita mereka punya feel kali yah, mereka kira kita ini sodara2 yg udah lama merantau kali bahahahahaha.
 

Okeh kelar kangen-kangenan sama sodara hehehe kita lanjut perjalanan ke sekolahan di Desa Pantai Bahagia, sekolahan ini yg akan kita jadikan untuk tempat menginap. Perjalanan ke sekolahan tetep make perahu, pokok nya selama kita di Mugo untuk transportasi selalu pake kapal (berasa lg di thailand hehehe).

Pukul 17.00, sampai di sekolahan. Sekolahan ini termasuk yg terkena dampak dari abrasi, ketika air pasang sekolah ini pasti terendam air kira2 selutut. Tp alhamdulillah kemarin lg ga pasang,pdhl klo lg pasang asik tuuuh hehehe. Oia kondisi air tanah di mugo tuh air nya payau,jd agak2 asin gitu, beda banget sama yg di rumah kita. Pencemaran air tanah menjadi asin ini merupakan salah satu dampak dari berkurangnya populasi mangrove di pesisir Mugo *IMHO*. Kelar isoma kita bincang2 santai sambil mendengarkan Bang Samba presentasi tentang kegiatan nya di Mugo ini dan ternyata memang Mugo ini perlu kita bantu, perlu kita selamatkan. Kelar bincang2 kita bagi2 mug buat bang Samba dkk dan buat yg udh mau nanya2 tentang Mugo. Naaaaah stlh bagi2 waktunya makan ikan kakap putih, kakap putih ini yg paling terkenal di Mugo, banyak org2 dari luar Mugo yg dtg hanya untuk memancing ikan kakap putih ini. Kemarin yg kita makan berat nya itu 5kg gede banget dan rasanya itu maknyuuuuuuuus banget *sayang nya ga ke poto..hiks*
  
Setelah di tambah kenyang makan ikan kakap putih bakar waktunya untuk santai-santai..yg udh lelah seharian langsung tidur, yg blm ngantuk main uno dan yg ga ada kerjaan ya ngobrol2 aja di teras sekolah. Nah malem nya jam 24.00 teng ternyata ada yg bertambah umur, yaitu si Faiz..ternyata doi ultah tanggal 6 Oktober dan si Ovi sebagai kekasih nya yg di pikir udah tidur ternyata nongol dengan membawa kue dengan lilin *iiiiiih so sweeeet banget*

Minggu, 6 Oktober 2013
Pukul 08.00 WIB setelah selesai sarapan pagi dan beres-beres tas kita semua lanjut perjalanan ke Pantai Beting, pantai ini merupakan lokasi yg paling parah terkena dampak dari abrasi. Karena cuman ada 1 perahu karet yasudah lain nya harus jalan kaki sekitar kurang lebih 800 meter untuk sampai ke lokasi ceremonial penanaman mangrove nya, yaa sekalian nyari yg seger2 di pandang #eh. Ketika sampai di lokasi titik kumpul kita sudah di tunggu oleh 3 perahu kecil bermotor dengan kapasitas +- 10 orang yg akan mengantar kita ke lokasi ceremonial mangrove.
 

Sampai di lokasi ceremonial kita kembali dijelaskan oleh bang Samba bahwa lokasi ini merupakan lokasi yang sedang digarap oleh ELKAIL untuk konservasi mangrove. Di situ terlihat banget dampak dari abrasinya, kata bang Samba dulunya tuh ini banyak pohon mangrove nya, lalu di jadikan lokasi tambak oleh warga dan seiring berjalan nya waktu malah tambak2 di sini rata dengan air karena akibat dari abrasi. Di lokasi ini sudah ada sekitar 1000 mangrove yg lg di tanam oleh petani binaan dari ELKAIL, 1000 mangrove itu milik PT.Bridgestone, walaupun kita hanya 500 insya ALLAH berguna yah untuk Mugo,amin. Ceremonial yg akan kita lakukan cuman nanem 10 mangrove aja dan nanemnya jg gak di tengah, di pinggiran nya aja hehehe.

Pukul 10.00 WIB, selesai ceremonial penanaman mangrove kita main ke yg namanya Pantai Beting, Pantai Beting ini katanya dulunya nyambung loh sama daratan tp lagi2 krn dampak dari abrasi jd terpisah dengan daratan yg td kita nanem mangrove, pantai beting ini pasir nya hitam dan agak berlumpur sedikit sih dan masih ada hutan mangrove nya looh,yaa walaupun msh banyak warga sekitar yg dateng ke pantai beting ini buat nebang pohon mangrove. Hal ini yg jg lg di perjuangkan oleh ELKAIL yaitu membina warga sekitar dan memberikan penyuluhan agar mereka tidak secara terus menerus membabati pohon mangrove ini, ya minimal kalaupun mereka nebang pohon mangrove harus menanam nya kembali lah, biar ada keseimbangan antara manusia dan alam *tsaaaah sok bijak*. Okeh kelar narsis-narsis di pantai beting kita harus kembali ke sekolahan untuk bilas badan krn abis main air laut.

Pukul 12.00 WIB, sampai di sekolahan lagi langsung bilas badan trs solat trs makan deeeeeeeh (bagian makan yg paling semangat). Setelah siap semua dan selesai makan kita kembali ke kantor kecamatan menggunakan kapal. Saat itu kondisi matahari lg HOT-HOT nya bangeeet ampe nembus levis meeeeen (mateng dah tuhh..apanya??gak tau dah apanya hahaha).

Pukul 13.00 WIB, alhamdulillah sampai di kantor kecamatan dengan selamat, nyampe kecamatan lgsg nyari yg seger2 krn tenggorokan kering. Selanjutnya acaranya adalah pulaaaaaaaaaang,,,back to home,,kangen mandi pake air tawar hehehe.

Insya ALLAH acara ini kita buat rutin minimal setahun sekali dan buat temen-temen yang mau donasi mangrove "1 Person 4 Mangrove" atau temen-temen mau buat acara seperti kita ini, bisa menghubungi kita *bisa lihat di tab Hubungi Kami*. Nanti bisa kita bantu ataupun nanti bisa kita perkenalkan langsung dengan komunitas Bekasi Green Attack.


Trip ke Mugo kali ini sangat-sangat special *telornya 2 di ceplok*. Kenapa special??Paragembelgembel ini bermula dari 6 orang ini yg dulunya bernama "Six Friends", nah kira2 udah 3 tahun kita tuh gak pernah nge-gembel bareng karena kesibukan masing2. Di Muara Gembong ini alhamdulillah kita bisa di pertemukan kembali *jadi terharu* hehehe.



Alhamdulillah aksi kita ini masuk koran looooh, masuk koran Cikarang Ekspres hihihi. Semoga next nya trip kita bisa mendunia, amin *menghayal*



Muara Gembong ini perlu kita selamatkan, hutan mangrove di Mugo semakin lama semakin berkurang dan habitat lutung jawa pun juga ikutan semakin berkurang. Lagi-lagi ini akibat dari ketamakan dan kerakusan manusia sendiri yang selalu mencari sebuah keuntungan pribadi, yang tidak pernah memikirkan keseimbangan alam. Dengan ini kami (paragembelgembel) ikut menyerukan #SaveMugo #SaveMangrove #SaveLutungMugo karena kami "Mencintai INDONESIA dengan cara SENDIRI"



regards,
@anug_grah

5 comments:

deadend said...

Kereeennnn.. "Hidup itu harus bermanfaat, .. Mati membawa manfaat" #savemugo

paragembelgembel said...

@deadend: bener bgt, sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat :D thanks yah dah mau mampir

cumilebay.com said...

Mantap masbro, kalo ada lagi ajak2 yaaaa ;-)

Faiz Fikri said...

Ban bocor,nyasar 3x gara ketinggalan rombongan :D

Rusydina Syifa said...

Kalo mau gabung komunitasnya gimana bang?