Wednesday, August 28, 2013

@para_gembel - Mencintai Indonesia lewat Sejarah bersama Komunitas Historia Indonesia

Jum'at, 12 Juli 2013 sore menjelang magrib tiba-tiba dpt bbm dr @yoraanastasha yg  kira2 isinya gini "Mas Ganteng, mau ikutan ke Cikini gak?acaranya @IndoHistoria bayar 30rb" bahahahaha sori-sori yg benernya kata "GANTENG" nya di ilangin. Nih yg benernya hehehe --> "Mas, bsk minggu mau ikutan ke Cikini gak?acaranya @IndoHistoria bayar 30rb". Hmm..setelah dipikir-pikir asik jg nih kyk nya ikutan ngabuburit sama Komunitas Historia Indonesia, menelusuri sejarah Tjikini. Batas pendaftaran yaitu bsk nya Sabtu jam 23.59 WIB alias besoknya dan quota dibatasi hanya 100 org. Wah mendadak sekali ini si Yora ngabarin nya dan di @dhiikaa nya malah gak ngabarin -_- tanpa berfikir panjang lgsg ngabarin personil @para_gembel dan singkat cerita dapet 5 orang yaitu Gw sendiri (Anugrah), Hafiz, Riries, Ryan dan Ade. Besoknya siang lgsg di bayar via transfer dan dapet nomor urut 99-103 (waaah mepet bgt,alhamdulillah msh dpt space.

Minggu, 14 Juli 2013 kumpul di Gedung Joang jam 13.00 WIB, sambil menunggu acara dimulai kita berkeliling ke dalam museum Gedung Joang, di dalamnya banyak bgt peningalan-peninggalan bersejarah, terutama saat Indonesia sdg berjuang untuk kemerdekaan. Pokoknya klo mau tau bagaimana Belanda/Jepang masuk dan mau tau detik-detik sebelum Indonesia merdeka, main aja ke Gedung Joang. Oia di Gedung Joang jg ada mobil yg pernah digunakan oleh Presiden Soekarno selama menjabat sebagai Presiden.
Acara pertama adalah nonton film sejarah yg menceritakan daerah Menteng dan sejarah Gedung Joang itu sendiri dan baru tau klo Menteng itu dulu punya orang India yg dibeli oleh Belanda. Oleh Belanda daerah Menteng dijadikan semacam pusat keramaian (mohon koreksi klo salah). Gedung Joang sendiri dulu dijadikan basis oleh pemuda-pemuda Indonesia untuk merebut kemerdekaan dari Jepang. Pemuda-pemuda tsb salah satunya Pemuda Menteng 31.

Dari Gedung Joang kita berjalan kaki menyusuri jalan raya Cikini, di Cikini banyak gedung-gedung tua bekas peninggalan Belanda/Jepang. Kita melewati Kantor POS Indonesia lalu Tan Ek Tjoan. Tan Ek Tjoan itu pabrik Roti yg sudah ada dari jaman Belanda. Roti Tan Ek Tjoan awalnya di bangun di Bogor pd tahun 1921 oleh pemuda yg bernama Tan Ek Tjoan lalu membuka pabrik di Cikini tahun 1953. Gw sendiri sering beli nih roti pas pulang kuliah, yg paling gw suka itu yg isinya coklat ada kacangnya (tau dah namanya apaan hehe) sama yg isi susu.

Kang Asep Kambali - Founder Komunitas Historia Indonesia
Terus kita ke bekas rumah Raden Saleh, yg ga tau Raden Saleh itu siapa tanya aja deh yak sama mbah gugel hehehe dan acara berakhir di Masjid Cikini, salah satu masjid tua dan masjid cagar budaya. Buka puasa di Mesjid Cikini.

Komunitas Historia Indonesia
Twitter : @IndoHistoria

salam gembel,
anugrah