Wednesday, May 8, 2013

Rasanya Ditelan Bumi Selama 4 Jam - Goa Buniayu Sukabumi

Assalamualaikum wr,wb.

Pertama kali denger di Sukuabumi ada goa,gw sempet kaget dan shock, "Di Sukabumi ada goaaaaaaaaaaa???goa apaaaaaaaaaaannn??" *lebay*, iye di Sukabumi tuh ternyata ada goa namanya Goa Buniayu, gw pertama kali denger sebenernya pas ada org yg beli headlamp sama gw (gak maksud promosi yeee) dan gw tanya tuh headlamp mau dipake buat apa?doi bilang mau caving ke goa di Sukabumi. Di situlah gw agak heran,emang di Sukabumi ada goa yak??kta dia iya ada, goanya keren tp ga tau namanya doi. Telusur demi telusur ternyata tuh goa namanya Goa Buniayu. Atas dasar penasaran itulah kita coba bikin trip ke Goa Buniayu.

Trip kita kali ini lumayan extreme dan mungkin lebih extreme dari trip2 sebelumnya. Yak trip kali ini mencoba menjelajah ke perut bumi yang kira2 50 meter di bawah permukaan tanah. Wooow ke perut bumi??bisa dibayangkan kan ke-extreman nya hehe. Di dunia maya atau forum2 backpacker lg ramai perbincangan tentang Goa Buniayu,khususnya di forum BackpackerIndonesia.com banyak yg bikin trip kesana rata2 menawarkan harga sekitar 350rb.

Ok kita mulai sajah, cari2 info tentang buniayu di internet masih dikit banget dan kebanyakan yg kesana pake EO yg tinggal bayar lunas dan duduk manis aja. Di sinilah sebenernya tantangan itu di mulai,kita mesti nyari2 info bagaimana kita bisa kesana dengan budget di bawah 350rb (harga paket yg di tawarin EO). 2 minggu sebelum hari H alhamdulillah dpt info setelah ngubek2 internet dan ternyata Wanawisata Buniayu itu dikelola oleh sebuah perusahaan di Jakarta namanya PT. Unity Areta Jayasri dan kita jadinya gak perlu pake jasa EO deeeeeeeh hohoho. Karena gembel selalu buat trip tanpa menggunakan jasa EO *benerin jambul*. Oia total peserta sebenernya ada 16 orang, tp jadi 13 orang krn 3 org lg cancel dekat dgn hari H. 1 org cancel karena hrs bimbingan dosen, 1 org lg cancel pas pagi2 mau brgkt krn mendadak lembur kerja dan 1 org lagi si Eko1 cancel krn Jum'at malemnya doi mengalami kecelakaan motor yang menyebabkan kakinya hrs di jahit *kasian..kasian..kasian* hehehe

Sabtu, 27 April 2013
Pukul 05.00 WIB, start dari Bintara menuju terminal Kp.Rambutan menggunakan bus TransJakarta, yang gw tau dari Kp.Rambutan cuman ada 1 bus yang melayani trayek ke Sukabumi, bis berkelas super ekonomi yg bisa bikin lo-lo berdiri dari Jakarta-Sukabumi hahaha. Tp alhamdulillah kemarin pada duduk semua. Keluar jam 08.00 tp bus bener2 jalan jam 09.00, maklum lah ngetem-ngetem dulu sebelum masuk ke tol, menuhin penumpang dulu ampe bener2 penuh, kejar setoran cooooooooyy.

Pukul 13.00 WIB, sampailah kita di terminal Sukabumi setelah berjibaku dgn kemacetan jalur puncak yg luar binasa *lebay*. Turun dari bus kita lgsg carter angkot buat ke Buniayu daerah Nyalindung, Segaranten. Perjalanan dari terminal ke Buniayu kurang lebih 1 jam 30 menit dengan jalur yang menanjak berkelak-kelok, jalan nya beraspal tp kondisinya banyak yg rusak/berlubang.

Pukul 14.30 WIB, sampai di pintu masuk Wanawisata Buniayu. Angkot nya sempat kandas kena batu,mgkn karena overload dengan beban kita semua atau mgkn jg karena di mobil ada 2 orang yg kelebihan beban hahaha siapakah dia??ga usah di jawab udh pada tau. Tp pas bgt di saat mobil kandas kita semua hrs turun mobil dan ada 1 org yaitu si Kiki mengeluarkan jackpot di pinggir pohon hahaha (org nya marah gak yaaaah gw ceritain kejelekannya hehehe). Biar gak kandas lg tuh mobil akhirnya sebagian naik mobil dan sebagian lg jalan kaki. Tiba-tiba ada seseorang bapak2 naik motor mau ke arah Buniayu dan beliau lgsg bilang "Rombongan nya Anugrah yaah??",,wuih nama gw terkenal jg nih sampe pelosok Sukabumi,beliau lgsg tau. Dan ternyata beliau itu Pak Budi salah satu koordinator Wanawisata Buniayu.
 
Ini harga-harga caving dan di bawahnya ada
nomor kontak untuk booking (Sumber foto dari Google)
Sampailah kita di basecamp Buniayu setelah berjalan kaki 10 menit, kita emang sengaja ga sewa aula penginapan krn dari awal kita berniat buat camping,biar lebih asik aja dan lebih makin akrab lg. Sebelum jelajah goa horizontal kita bangun tenda dulu dan isi perut dgn makanan seadanya untuk mengisi tenaga. Sebenernya sih goa horizontal ini goa wisata yang siapa aja bisa kunjungin dari anak kecil ampe org lanjut usia karena jalurnya gampang dan ga terlalu extreme. Goa horizontal ini ada zona gelapnya juga dan zona berlumpur, dulu goa ini di hiasi lampu2 ddlm goa untuk penerangan, tp udah pada rusak dan udah ga di urusin lg. Katanya sih ga usah dipakein lampu biar lebih alami kegelapannya. Panjang goa horizontal kira2 250 meter dan jalur nya buntu, jadi cuman ada 1 jalur yg digunakan sbg jalur masuk dan keluar. 

Pukul 17.30 WIB, keluar dari goa horizontal langsung beres2 badan, solat magrib dan acara puncaknya adalah makan2 nya hahaha..Dari Jakarta kita udah niat mau bakar ayam tp jadinya malah goreng ayam hohoho..Paling nikmat itu makan makanan yg dibikin bareng2 dan dimakan bareng2 jg,nilai keakraban nya tinggi. Saat masak kita bs liat mana org males dan mana org rajin, ketauan sifat aslinya (sok tahuuu bangeeeeet). Malam itu udara gak terlalu dingin,yaa msh biasa lah.


Minggu, 28 April 2013
Pukul 05.00 WIB, satu persatu bangun dan nongol dari tenda, solat subuh dan nyiapin sarapan pagi. Naaaaaah inilah permirsaaaaaaaaah yg di tunggu-tunggu Goa Vertikaaaaaaaaaaaaaaaaalllll, ini yg jd primadona nya. Pas bikin itinerary gak sabar buat  masuk ke goa vertikal Buniayu, kyk nya tuh keren bgt di turunin pake tali ke kedalaman kurang lebih 30 meter. Ternyata kita ini kloter ke-3 alias kloter terakhir yg masuk ke goa vertikal ini, krn sebelumnya udh ada yg masuk duluan jam 04.30 pagi. Bukan hanya tim kita aja,ternyata ada tim lain yg gabung sama kita, ada sekitar 9 org lagi. 4 org dari pesanggrahan atau palmerah gtu (lupa gw) dan 5 org lain ga tau dr mana asalnya krn ga sempet kenalan.

Pukul 08.00 WIB, pilih wearpak yg sesuai dengan ukuran kita, pilih jgn yg ngepress mendingan pilih yg agak longgar biar nanti di goa bisa leluasa bergerak. Dari basecamp ke pintu masuk goa vertikal itu jarak nya kira2 300 meteran lah,jalan kaki ga nyampe 10 menit. Sesampainya di mulut goa masuk nya hrs satu persatu krn lubang buat masuk nya itu sempit,hanya muat buat 1 org aja. Satu persatu org2 masuk kedalam goa dgn perasaan cemas dan takut,krn dalemnya 30 meter klo tali putus kn lumayan hahaha. Perasaan gw sendiri pas turun ke goa itu was-was gmn gtu,secara berat badan gw kn di atas rata2 hahaha. Pas udah turun di bawah itu gelap banget dan ternyata luas banget,pintunya aja yg kecil. Oia goa vertikal ini punya 2 pintu, 1 pintu masuk dan 1 pintu keluar dan kita nanti akan keluar di pintu yang berbeda,naaaaah perjalanan ke pintu keluar itu yang gw bilang extreme..Di dalam goa itu kegelapannya abadi krn emang ga ada cahaya yg masuk dari celah manapun, katanya sih gelapnya 3 kali lipat di bandingkan gelap biasa sampai2 klo naro jari ddpn mata kita ga bisa ngeliat nya.

Di dalam goa ada aliran sungai, kedengaran kok pas kita udah diturunin pake tali. Untuk jalurnya kita akan jalan di aliran sungai yg dalemnya sampe sepinggang, ngelompatin jurang yg kira2 dalemnya 10 meter, nyemplung lumpur yg dalemnya sampe selutut, naik tangga yang di bikin pake tali baja, dan jalur menanjak yg licin karena lumpur yg klo lo kepleset atau tergelincir kebawah,masuk jurang dah lo hahaha..Alhamdulillah tidak terjadi hal-hal yg tdk di inginkan,semuanya keluar goa dalam keadaan sehat dan selamat. Keluar dari goa baju coklat semua krn lumpur khususnya bagian kaki. Masuk ganteng keluar gembel hahaha.
Momen yg ini menurut gw yg 
paling extreme (Sumber foto dari Google)
Pukul 13.00 WIB, keluar dari goa dalam keadaan compang-camping kita langsung di angkut ke curug Bibijilan buat main-main air dan sekalian mandi. Sebenernya di curug Bibijilan ini kita mau rapelling tp ga bisa krn arus sungai lagi deras, terlalu berbahaya buat rapelling. Rapelling itu kegiatan turun dari tebing pake tali. Selesai main air di curug Bibijilan kita balik lagi ke basecamp buat beres2 dan makan siang.

Pukul 16.00 WIB, selesai sarapan dan beres-beres kita kembali ke Jakarta,seharusnya jam 4 sore kita hrs udah di terminal Sukabumi krn bus terakhir itu sekitar jam 4 atau 5 sore. Tapi krn masuk goa nya td udah lumayan siang jd keluarnya jg lebih siang. Kontak abang2 carteran angkot kemaren buat balik lg ke terminal Sukabumi. Nyampe terminal Sukabumi jam 18.00 dan bener bus arah Jakarta udah abis dan terpaksa kita harus naik elf ke bogor. Sampai Bogor jam 22.00 dan alhamdulillah msh ada kereta, krn kereta dari Bogor terakhir jam 22.45.

Pukul 23.00 WIB, sampai di stasiun Manggarai, sebelumnya pas di kereta tanya sama security katanya msh ada kereta yg ke arah Bekasi..eeeeeeeeeh nyampe st.Manggarai malah keretanya udah abis dan terpaksa mesti nyari angkot buat di carter ke Bintara. Alhamdulillah dpt jg angkot carteran setelah berjalan sekitar 15 menit ke arah jalan raya.

Diusahakan jangan memegang ornamen-ornamen yang ada di dalam goa, khusus nya stalagtit atau stalagmit yang masih hidup. Karena pertumbuhan mereka kurang dari 1cm pertahun nya, jika dipegang maka pertumbuhannya akan terhambat bahkan mati.

Ini dia caranya masuk ke Goa Vertikal nya, rasanya itu nyeeeees banget dah

Catatan:
  • Bawa headlamp yang waterproof klo bisa dan bisa menyala sekitar 4 jam, karena di dalam goa ga ada sama sekali cahaya yg bisa masuk..So pake headlamp akan sangat membantu
  • Bawa P3K minimal hansaplast dan betadine buat jaga2 klo terluka pas setelah caving goa vertikal
  • Pas lg fitting wearpak buat telusur goa vertikal mending milih yg agak gedean biar nyaman bergerak
  • Jangan takut kotor krn di dalem goa lo gak bakalan bisa bersih, nikmatin aja pas main lumpurnya
Transportasi Berangkat:
  • Busway Klender - Kp.Rambutan = Rp 2.000/org
  • Bus Kp.Rambutan - Sukabumi = 15.000/org
  • Carter angkot Terminal Sukabumi - Buniayu = Rp 230.000/angkot
Transportasi Pulang:
  • Carter angkot Buniayu - Terminal Sukabumi = Rp 230.000/angkot
  • Elf Terminal Sukabumi - Terminal Baranangsiang Bogor = Rp 15.000/org
  • Terminal Baranangsiang Bogor - Stasiun Bogor = Rp 30.000/angkot
  • Commuterline Bogor - Manggarai = Rp 9.000/org
  • Carter angkot St.manggarai - Bintara = 100.000/angkot

Dapet teguran keras dari anggota Hikespi via BBM (Om Alex) setelah dia membaca blog ini dan melihat fotonya. Perlu diingat dan diketahui perilaku seperti ini sebenarnya tidak boleh dilakukan malah dilarang keras. Karena perilaku ini dapat merusak ornamen goa yang di injak. Makro Gourdam yang diinjak di foto ini sangat sensitif apalagi menaikinya dgn menggunakan alas kaki yg kasar. Jujur aja kita gak tau,krn knowledge kita yang kurang dan si guide gak ngelarang kita jg siiiiiiih jadinya kita pikir aman. Tp dgn kejadian ini kita jadi tau bahwa semua ornamen di dalam goa itu sangat sensitif yang umurnya udah ribuan taun bahkan jutaan tahun, jgn sampai rusak hanya dengan waktu kurang dari 1 tahun. Tolong ya buat selanjutnya jgn di ulangin seperti apa yg udah kita lakuin seperti foto dibawah ini..maapin kami ya Goa :)
Jangan pernah lagi melakukan hal seperti ini

regards,
anugrah

25 comments:

pipit said...

Seruuuuu...kapan-kapan ikutan boleh ? :D

pipit said...

Seruuuu...kapan-kapan ikutan boleh kah ? :D

paragembelgembel said...

@pipit: nyoook ikutan..pantau aja di fanpage fb nya :)

David Codot said...

Wau....asik banget tuh...boleh gabung gak om tante???

Kerasnada said...

Ga punya FB...kalo twitter ada kah ?

paragembelgembel said...

@david:boleh kok om gabung aja,klo ada trip nanti di share di twitter atau fb
@kerasnada:twitter follow @anug_grah aja mention yaah :)

Ramanda Trias said...

Hallo salam kenal. Saya anak Bekasi juga, di Inkoppol kl teman2 tau.

seru banget ngebayangin perjalanan kalian ke goa ini :D

Kl saya liat difoto, sepertinya lebih aman utk 18+ ya(?). Tp mau nanya, menurut paragembelgembel, bagi yg jarang backpacker-an atau sama sekali gak paham tentang caving & per-goa-an, aman gak nyobain goa ini(semua fasilitas alamnya)?

apa budget bs dibawah 350 kalo hanya berlima?(kayaknya nggak ya :D)

Mohon info
Terima kasih berbagi pengalamannya :)

paragembelgembel said...

@Ramanda Trias: hai..salam kenal ya dan makasih dah mau mampir ke blog kita.

klo seumuran SMA atau di atasnya menurut saya msh aman kok, emang sih ddlm nya lbh extreme klo gak hati2 bs kepleset atau terperosok ke jurang. kita jg blm terlalu paham kok tentang per-goaan. Tp kn nanti ada guide nya yg mandu kita selama di goa. klo 350rb untuk 5 org kyk nya ga cukup deh,tiket goa vertikal nya aja udh 75rb.

Tp klo ga mau repot atau bingung di forum www.backpackerindonesia.com kdg ada yg bikin trip kesana kok..bisa ikutan join tripnya. Klo mau tanya2 bs mampir ke fanpage fb kita :)

salam gembel.

Ayu Welirang said...

Lagi in banget ini kayaknya yaaa... Bisa jadi pengganti caving di Jomblang yang teknisnya kurang lebih sama, lagipula goa yang ini lokasinya lebih dekat dari Jakarta. hehehehe. Next trip, mungkin akan coba menelusuri kegelapan Buniayu.

Makasih buat catatannyaaaa... :D

paragembelgembel said...

@Ayu Welirang: iya bener bgt bs jd pengganti jomblang yg hrga nya lumayan mahal hehehe..makasih mba ayu dah mampir ke blog kita :)

Tywity said...

Haloo om.
Punten mau nanya.
Saya ada rencana mau nyobain ke buniayu , awal juli ini. Tapi tak tau harus menghubungi siapa buat booking. *sedih*. Bisa minta nomor kontak pengelola disana? hehe :)

Rencananya sih cuma mau sehari saja disukabumi. mau penelusuran goa vertikalnya saja. Biaya masuk yg 75ribu per orang itu udah include apa aja ya?
Makasiih :)

cumilebay.com said...

moment terakhir yg naik tangga bener2 yg bikin deg2an. Saat tenaga dah capek tp tetep harus berjuang naik :)

paragembelgembel said...

@tywity: di poto nya ada kok CP nya,yg di awal cerita itu. Saya jg dpt dr mbah google :)
@cumilebay.com: bener bgt,pas naik udah pasrah aja dgn tenaga yg tersisa. Walaupun tangganya itu sangat EXTREME

Dian P Juarsa said...

haiiii gembel-gembel...jujur gw pernah tinggal 6tahun di Sukabumi dan gw baru tau ada Goa Buniayu. Entah karena gw nya kurang gaul ato emang baru dibuka wisata saat-saat ini. Btw bisa minta PIC goa Buniayu ato gak minta alamat lengkapnya dong. Thanks

paragembelgembel said...

@Dian: hehehe kata nya sih udh di buka dari sblm tahun 2000 loooh, kita jg baru tau. untuk PIC bs lihat di salah satu foto yg kita upload, yg paling atas itu. Di sana di kelola oleh pihak swasta.

cumilebay.com said...

seru pada nenda trus seragam caving nya dah baru, ah jadi kangen ke buniayu lagi :-)

Nindy Elviana said...
This comment has been removed by the author.
Nindy Elviana said...

hello, mau tanya deh.. kalian bawa tenda sendiri apa disana sudah disediakan ?

bowie sutampan said...

Kuerennn ..tgl 4-5 desember 2013 ini gw rencananya Mau coba kesana.. Doakan semoga berhasil...hehehe
#salamgembelliar

Muffie Cookies said...

Gw udah kesanaaa... gilee krn masih musim hujan jadi lumpur di pintu keluar udah sepahaa... sadiiss nii goaa, hahaaa
boleh dicoba bagi pecinta alam yang punya stamina fisik yang baguus,. atau mental yang kuat, klo enggaaaa... hadeeuh babay dah, hahaa

Suastini NiNengah said...

hallo salam kenal, saya rencana nanti akhir januari mau ngetrip ke buni ayu bareng, boleh tahu gak kalo gak pke eo kira2 ngabisin budget perorgnya berapa ya gan?

sulis sulis tya wati said...

baru liat n baca blog mas bro ni, kerennnn bgt.
boleh dong kalo ada trip ngegembel lagi w ikut

Qonita Lillah said...

Ada yg lebih seru lohh....biarpun Goa sama pngalaman berbeda pasti... Kunjungin dueh www.buniayucave.com profesional guide....

Qonita Lillah said...

Ada yg lebih seru lohh....biarpun Goa sama pngalaman berbeda pasti... Kunjungin dueh www.buniayucave.com profesional guide....

Unknown said...

Mau nanya dong. Kalo goa track horisontalnya aja mkan waktu brp jam? Dan helm nya disediakan gak?