Wednesday, May 8, 2013

Rasanya Ditelan Bumi Selama 4 Jam - Goa Buniayu Sukabumi

Assalamualaikum wr,wb.

Pertama kali denger di Sukuabumi ada goa,gw sempet kaget dan shock, "Di Sukabumi ada goaaaaaaaaaaa???goa apaaaaaaaaaaannn??" *lebay*, iye di Sukabumi tuh ternyata ada goa namanya Goa Buniayu, gw pertama kali denger sebenernya pas ada org yg beli headlamp sama gw (gak maksud promosi yeee) dan gw tanya tuh headlamp mau dipake buat apa?doi bilang mau caving ke goa di Sukabumi. Di situlah gw agak heran,emang di Sukabumi ada goa yak??kta dia iya ada, goanya keren tp ga tau namanya doi. Telusur demi telusur ternyata tuh goa namanya Goa Buniayu. Atas dasar penasaran itulah kita coba bikin trip ke Goa Buniayu.

Trip kita kali ini lumayan extreme dan mungkin lebih extreme dari trip2 sebelumnya. Yak trip kali ini mencoba menjelajah ke perut bumi yang kira2 50 meter di bawah permukaan tanah. Wooow ke perut bumi??bisa dibayangkan kan ke-extreman nya hehe. Di dunia maya atau forum2 backpacker lg ramai perbincangan tentang Goa Buniayu,khususnya di forum BackpackerIndonesia.com banyak yg bikin trip kesana rata2 menawarkan harga sekitar 350rb.

Ok kita mulai sajah, cari2 info tentang buniayu di internet masih dikit banget dan kebanyakan yg kesana pake EO yg tinggal bayar lunas dan duduk manis aja. Di sinilah sebenernya tantangan itu di mulai,kita mesti nyari2 info bagaimana kita bisa kesana dengan budget di bawah 350rb (harga paket yg di tawarin EO). 2 minggu sebelum hari H alhamdulillah dpt info setelah ngubek2 internet dan ternyata Wanawisata Buniayu itu dikelola oleh sebuah perusahaan di Jakarta namanya PT. Unity Areta Jayasri dan kita jadinya gak perlu pake jasa EO deeeeeeeh hohoho. Karena gembel selalu buat trip tanpa menggunakan jasa EO *benerin jambul*. Oia total peserta sebenernya ada 16 orang, tp jadi 13 orang krn 3 org lg cancel dekat dgn hari H. 1 org cancel karena hrs bimbingan dosen, 1 org lg cancel pas pagi2 mau brgkt krn mendadak lembur kerja dan 1 org lagi si Eko1 cancel krn Jum'at malemnya doi mengalami kecelakaan motor yang menyebabkan kakinya hrs di jahit *kasian..kasian..kasian* hehehe

Sabtu, 27 April 2013
Pukul 05.00 WIB, start dari Bintara menuju terminal Kp.Rambutan menggunakan bus TransJakarta, yang gw tau dari Kp.Rambutan cuman ada 1 bus yang melayani trayek ke Sukabumi, bis berkelas super ekonomi yg bisa bikin lo-lo berdiri dari Jakarta-Sukabumi hahaha. Tp alhamdulillah kemarin pada duduk semua. Keluar jam 08.00 tp bus bener2 jalan jam 09.00, maklum lah ngetem-ngetem dulu sebelum masuk ke tol, menuhin penumpang dulu ampe bener2 penuh, kejar setoran cooooooooyy.

Pukul 13.00 WIB, sampailah kita di terminal Sukabumi setelah berjibaku dgn kemacetan jalur puncak yg luar binasa *lebay*. Turun dari bus kita lgsg carter angkot buat ke Buniayu daerah Nyalindung, Segaranten. Perjalanan dari terminal ke Buniayu kurang lebih 1 jam 30 menit dengan jalur yang menanjak berkelak-kelok, jalan nya beraspal tp kondisinya banyak yg rusak/berlubang.

Pukul 14.30 WIB, sampai di pintu masuk Wanawisata Buniayu. Angkot nya sempat kandas kena batu,mgkn karena overload dengan beban kita semua atau mgkn jg karena di mobil ada 2 orang yg kelebihan beban hahaha siapakah dia??ga usah di jawab udh pada tau. Tp pas bgt di saat mobil kandas kita semua hrs turun mobil dan ada 1 org yaitu si Kiki mengeluarkan jackpot di pinggir pohon hahaha (org nya marah gak yaaaah gw ceritain kejelekannya hehehe). Biar gak kandas lg tuh mobil akhirnya sebagian naik mobil dan sebagian lg jalan kaki. Tiba-tiba ada seseorang bapak2 naik motor mau ke arah Buniayu dan beliau lgsg bilang "Rombongan nya Anugrah yaah??",,wuih nama gw terkenal jg nih sampe pelosok Sukabumi,beliau lgsg tau. Dan ternyata beliau itu Pak Budi salah satu koordinator Wanawisata Buniayu.
 
Ini harga-harga caving dan di bawahnya ada
nomor kontak untuk booking (Sumber foto dari Google)
Sampailah kita di basecamp Buniayu setelah berjalan kaki 10 menit, kita emang sengaja ga sewa aula penginapan krn dari awal kita berniat buat camping,biar lebih asik aja dan lebih makin akrab lg. Sebelum jelajah goa horizontal kita bangun tenda dulu dan isi perut dgn makanan seadanya untuk mengisi tenaga. Sebenernya sih goa horizontal ini goa wisata yang siapa aja bisa kunjungin dari anak kecil ampe org lanjut usia karena jalurnya gampang dan ga terlalu extreme. Goa horizontal ini ada zona gelapnya juga dan zona berlumpur, dulu goa ini di hiasi lampu2 ddlm goa untuk penerangan, tp udah pada rusak dan udah ga di urusin lg. Katanya sih ga usah dipakein lampu biar lebih alami kegelapannya. Panjang goa horizontal kira2 250 meter dan jalur nya buntu, jadi cuman ada 1 jalur yg digunakan sbg jalur masuk dan keluar.