Saturday, November 3, 2018

#JogjaWithLove - Sayang Anak Istri Berlibur Ke Jogja

Sedih itu ketika lo liat quota cuti lo masih penuh dan belum dipake-pake.

OK fix langsung ajuin cuti 3 hari dan langsung terbayang tujuan Jogja. Langsung pesen tiket kereta kelas Ekonomi tanpa bilang-bilang dulu ke istri agar menjadi kejutan. Biar lancar di Jogja semua dipersiapkan segala sesuatunya di sini kyk Hotel cari yg ada kolem renang anak, sewa motor, beli jok motor untuk anak, tempat buat taro HP di depan kyk abang Gojek biar ga nyasar.

Hari Ke-1
Rabu, 24 Oktober 2018
09.00 - Akhirnya hari jalan-jalan pun tiba, hampir setiap hari si Kakak Aira ngomong "ayo ayah ke Jogja, ayo..ayo..". Berangkatlah menuju Stasiun Pasar Senen dengan jadwal keberangkatan kereta Bengawan jam 11.20. Duo bocil antusias sekali di kereta yang membuat kereta berisik dengan candaan + tangisan Arsa klo udah rebutan mainan sama si Aira.
Sambil menunggu kereta dateng, ada area bermain anak



20.00 - Tiba di Stasiun Lempuyangan langsung pesen Gocar, awalnya mau pesen taksi yang mangkal di pintu keluar tp entah mengapa lebih percaya dengan Gocar. Ternyata di Stasiun Lempuyangan ada zona merah bagi Ojol, jadi pengemudi Gocar meminta kita untuk menunggu di kolong flyover, keluar pintu stasiun ke kiri sekitar 50 meter.

20.30 - Kita pesen penginapan di Hotel Neo+ Awana lewat aplikasi Agoda, harga sih lumayan tp pesenan si nyonya utk cari Hotel yang ada kolam renang anak. Sampe di Hotel kita checkin, lalu si mbak nya info bahwa sisa kamar superior hanya yg smooking tp kata nya udah disemprot. Masuk kamar bau rokok nya luar biasa, mau ga mau kita komplen ke recept dan alhamdulillah rejekinya anak soleh dan solehah kita diberikan free upgrade room ke deluxe (mayan luas kamarnya dan ada sofanya hehe). 

Hari Ke-2
Kamis, 25 Oktober 2018
07.00 - Cuuss sarapan, niatnya sih hanya sarapan aja tp karena duo bocil melihat kolam renang, meraung-raung lah mereka minta berenang dulu. Datanglah si abang sewaan motor ke hotel, kita sewa motor di Jogjig.com dengan di antar langsung ke Hotel. Awalnya kita pesen scoopy FI dgn harga sewa 70rb/hari tapi si abangnya bilang sisa yang LED dgn harga sewa 80rb/hari, yasudah mau tak mau ku tak mau tak ambil yang itu. Alhamdulillah lagi rejeki anak soleh dan solehah kita diberikan harga 70rb/hari yang scoopy LED yang masih anyar alias baru (platnya masih putih merah) karena kesalahannya mereka toh, soalnya kita dah booking jauh2 hari.

10.00 - Menuju Mangunan dengan tujuan Kebun Buah Mangunan dan Hutan Pinus Sari. Perjalanan menuju Mangunan kurang lebih 40-50 menitan, Dari rumah udah siapin tempat buat naro HP kyk babang Gojek di motor karena sama sekali ga tau jalan di Jogja. Ditengah jalan duo bocil ini tertidur pulas di atas motor mgkn lelah abis berenang. Mangunan itu bisa lewat Pathuk dan bisa lewat Imogiri, karena si embah gugel arahin lewat Imogiri dan gw jg penasaran lewat jalurnya yg menanjak kelak kelok war byasyah gw pilih lwt Imogiri. Sblm jalanan mulai nanjak dua bocil dibangunin dulu biar aman. Selama perjalanan yg nanjak berkelak kelok si Aira seneng sekali dan selalu teriak saat tanjakan, sedangkan emaknya panik diboncengin takut motornya merosot.

11.00 - Tiba kita di Kebuh Buah Mangunan, lokasinya sepi euy mgkn krn kita masuk pas hari kerja. Lokasinya lg direnovasi ditambahin spot-spot lainnya. Kita hanya foto-foto disekitaran parkiran motor dan ternyata kita skip spot terbaiknya Kebun Buah Mangunan sadarnya pas udah sampe rumah. Ternyata ada jalan kecil disamping spot foto tulisan Kebun Buah Mangunan. Karena merasa tempatnya biasa2 aja kita lanjut ke Hutan Pinus Sari yg lokasinya ga jauh dr Kebun Buah Mangunan.


11.30 - Sampe kita di Hutan Pinus Sari, walaupun hari kerja lokasinya lumayan rame, karena ini tempat lg ngehits banget katanya jadi klo ke Jogja wajib ke sini. Akhir taun 2017 pas jalan2 jg ke Jogja mau ke sini tp gagal karena jalanan muacet parah, akhirnya puter balik. Hutan pinusnya padet cucok bgt buat prewed dan instagramable banget. Lokasinya bersih, sangat terkelola dgn baik, mushola nya pun sangat nyaman dan bersih. Setelah Dzuhur kita lgsg cuuss menuju kembali ke kota Jogja, menuju XT Square.




Musholanya nyaman dan bersih

Tuesday, July 31, 2018

Kami Kembali Beraksi | Gunung Gede via Putri

Kami Kembali Beraksi...


Huah setelah 2 tahun kami vakum dari kegiatan menggembel khususnya naik gunung akhirnya kami kembali bersatu dengan alam. Setiap kali ngumpul ngopi pembahasannya selalu sama yaitu "Kapan kita kemana?" Rencana pun dimatangkan sebelum lebaran kemarin.

Setelah hilal terlihat diketok palu lah setelah lebaran kita nanjak ke Gunung Putri Gede (eh maksudnya Gunung Gede via Putri) pada tanggal 7-8 Juli 2018. Pesertanya lumayan 12 orang yaitu:
1. Gw
2. Dika
3. Aping
4. Jamal
5. Eko 1
6. Eko 2
7. Rian
8. Rahmat
9. Wisnu
10. Nurul
11. Ferry (temen aping)

Jum'at, 6 Juli 2018
Tikum di rumah gw (Jatikramat) jam 21.00 namun realnya pada baru dateng jam 24.00 WIB. Perjalanan menuju Cipanas menggunakan 2 mobil alhamdulillah sampai di Basecamp Abah Anwar jam 04.00 dini hari. 

Sabtu, 7 Juli 2018
04.00 WIB sampe di  warung Abah Anwar kita beres-beres, solat, boker dan sarapan pagi mengisi kekosongan hati. Oia pendakian ini kita menggunakan agen Abah Anwar untuk membantu ngurus simaksi kita, karena kita ga sempet untuk ngurus simaksi sendiri.


07.00 WIB Start pendakian pagi ini cukup banyak pendaki yang ingin nanjak, itungan kasar gw pagi itu sekitar 300an orang (sekitar 100 dede-dede gemes dan 200 terong-terongan). Langkah kaki pertama sudah trek menanjak dan membuat hati ini bertanya dalam hati "apa gw sanggup? apa kaki ini mampu?", namun semua itu hilang ditelan tekad yang kuat #hayah. Pos pertama yang kita lewati yaitu pos simaksi, karena kita lewat agen jadi kita hanya menyebutkan "Abah Anwar" hehehe simple dan mudah. Kita sangat dilarang membawa tisu basah dan alat mandi yang dapat mencemari lingkungan.


09.00 WIB Sampailah kita di Pos 1, perjalanan ke Pos 1 jalur tak terlalu terjal, masih ada jalan datar melewati perkebunan warga. Saat sampai di Pos 1 "waaaaaah ada pisang gorengan..." alhasil 4 biji pisang goreng dengan lahap disantap, pisang ukuran kecil ini dijual dengan harga 2000 rupiah.


Monday, January 23, 2017

Rejeki Anak Soleh, Trip to Pattaya - Bangkok, Thailand (Day 1)

Bos : lo punya paspor?
Gw : ga punya pak
Bos : lo ikut sana ke Bangkok
Gw : *dalam hati, alhamdulillah rejeki anak soleh* (besoknya langsung ngacir ke kantor imigrasi untuk buat paspor)

Proses gw bikin paspor ada di halaman ini -->

Kenapa rejeki anak soleh? karena trip ini dari kantor dan ga semua orang ikutan dan ini juga trip pertama gw keluar negri hehehe..

Sawadeekrap (Selamat pagi/siang/sore/malam)

Rabu, 18 Januari 2017
Pukul 01.00 WIB dini hari dengan wajah lelah yang belom tidur gw harus mandi dan siap2 untuk menuju Bandara Soeta, bukan krn mau jalan2 gw jd ga bs tidur, tp krn gw baru sampe rumah jam 11.30 setelah ada kerjaan yang harus menuntut gw ga bs pulang cepet (hayah jd curhat kerjaan, kan ceritanya mau jalan2) karena itu nanggung jg mau molor takut bablas. Start masuk tol Jatiwarna sekitar jam 02.30 karena harus jemput temen yg kebetulan rumahnya deket.

Pukul 03.45 WIB tiba di Soeta dan sepertinya lumayan kepagian krn tikum jam 05.00 ya gpp lah drpd telat, beberapa rekan jg yang sampe msh dikit. Untuk trip ini kita dibantu oleh Tour Travel dari Smart Holiday. Setelah briefing sebentar dan dibagikan tiket dan jg kelengkapannya, kita check in lalu proses imigrasi. Cukup banyak prosesnya, klo ga salah ada tiga. Pertama lewatin scan barang bawaan, kedua cek dokumen imigrasi, dan ketiga scan barang bawaan lagi dan disini lo harus lepas jam tangan, lepas topi, lepas gesper dan lepas celana dalam (yaiya kaliiii) yg terakhir ga perlu lo lakuin haha. Juga di proses ini cairan yg lebih dr 100ml (klo ga salah) dan benda tajam (gunting kuku, sedok, garpu, piso, golok, gergaji, martil) ga boleh di bawa ke kabin pesawat, better barang2 itu di taro aja di tas yg dimasukin ke bagasi.

Pukul 06.55 WIB penerbangan menuju Bangkok dengan Air Asia XT 250 dengan lama perjalanan lebih kurang 3 jam.

Pukul 10.45 Waktu Bangkok (oia waktu Bangkok dan Jakarta ga ada perbedaan karena sama2 GMT+07) landed di Don Mueang International Airport dan yg pertama dicari adalah ห้องน้ำ hong nam/toilet/wc (ciyeee dah bisa bahasa Thai). Mau keluar kudu proses imigrasi dulu, pas di Soeta sih enak pegawainya msh orang Indonesia, di sini kepintaran bahasa inggris gw dan hasil kursus di tempat les pas SD akan di uji. Saat gw dapet giliran gw di omelin, si petugasnya cewek ngomong "stay back..stay back" dgn nada jutek. Ternyata gw terlalu deket sama mejanya (saking semangatnya) jd ga bisa dipoto atau mungkin jg dia ga mau nyium napas gw yg bau kali.
Bandara Don Mueang setelah proses imigrasi selesai


Tuesday, September 29, 2015

Piknik ke Ciwidey - Kawah Putih | Situ Patenggang Bandung

Kayaknya makin ke depan trip kita udah gak ngegembel lagi hahaha, yaa maklum sudah punya gaji sendiri-sendiri dan juga sudah ada yang berkeluarga jadinya dulunya adalah PIKNIK.

16 gembel start dari JKT, eeh ngga deh sebenarnya 14 gembel (2 orang itu bokap nyokap gw, bisa di pecat jadi anak klo ortu di bilang gembel). 1 gembel di jemput di Bandung yaitu si dininyarian. Piknik kita kali ini pulang pergi gak pake nginep, maklum sudah pada sibuk dan yg pasti susah ijinnya buat yang belum HALAL *eh. Tanpa diduga-duga dan disangka ternyata yang jalan itu semuanya berpasang-pasangan.

Gw + Riries
Jamal + Dini1
Rian + Dini2
Nung + Sindu
Eko2 + Luri
Dika + Eno
Pak Darmin + Bu Darmin
Rahmat + Anis
Hafiz + Bebek-bebekan *eeeh *ngaciiiir (jawabannya ada dibawah cerita ini)

07.00 WIB start dari JKT arah ke BDG keluar di pintu tol Kopo Soreang, keluar tol ada pertigaan lampu merah ambil kanan, terus ikutin aja plang arah Ciwidey. Masuk Ciwidey jalan mulai berkelak-kelok dan menanjak, di sini nih skill seorang pengemudi di uji #hayah lebay. Kira-kira jam 11.00 WIB kita sampai di lokasi Kawah Putih, karena kita mau merasakan nikmatnya naik wara-wiri yaudah mobil kita parkir di bawah. Tiket masuk + ongkos naik wara-wiri PP dikenakan 33rb/orang.

Sesampainya di atas langsung gelar tiker buat makan siang, nah ini nih yang kita namakan PIKNIK, biasanya gelar tenda atau matras sekarang kita gelar tiker hahaha. Setelah makan langsung cuuss narsis di Kawah Putih yang airnya sedang surut.

Selesai dari Kawah Putih, jam 16.00 WIB kita menuju Situ Patenggang, danau tsb mengisahkan cinta Putra Prabu dan Putri titisan Dewi yang besar bersama alam, yaitu ki Santang dan Dewi Rengganis. Mereka berpisah untuk sekian lamanya. Karena cintanya yang begitu mendalam, mereka saling mencari dan akhirnya bertemu di sebuah tempat yang sampai sekarang dinamakan "Batu Cinta" (sumber wikipedia). Karena sudah sore kondisi saat itu sudah sepi pengunjung, yang main bebek-bebekan yaa cuman kita-kita doank. Naaah coba scroll ke atas kenapa si Hafiz pasangan sama bebek?? karena cuman dia yg naik bebek sendirian *ngikik*.


Jam 18.00 WIB akhirnya kita kembali ke JKT dengan kondisi jalanan BDG sedikit macet dan jalanan ditutup, karena pas barengan pertandingan PERSIB vs BORNEO FC dengan kemenangan 2 goal untuk PERSIB dan 1 goal untuk Borneo FC, yeaaaaaaaaahhhh hidup MACAN KEMAYORAN *eeh*.



Note:
- Klo mobilnya mau naik langsung ke kawah putih, bayarnya 18rb/orang dan mobil bayar 150rb/mobil
- Tips dari gw pas ditanya sama penjaga tiket berapa orang, misal 1 mobil isi 8 orang termasuk supir, bilang aja 7 orang supir gratis yak mas/mba, insya ALLAH 99% berhasil di manapun lokasi wisatanya hehehe.


regards,
Anugrah Suradipurwo

Monday, April 20, 2015

Pendakian Gunung Ciremai via Palutungan

Sebelumnya saya (dhika) bersama adi berencana untuk hiking atau mendaki gunung pada liburan bulan april ini yaitu pada tanggal 3, 4, dan 5 2015. Rencana awalnya hanya kita berdua yang akan jalan untuk mengisi liburan kali ini dan hanya akan mendaki gunung-gunung yang jarak nya tidak terlalu jauh dari kota Bekasi, kota kelahiran kami. Tapi seiring berjalannya waktu (tsaaahhhh, Bahasa nya sastra banget yaaakk… :) ) akhirnya 3 orang teman kami ikut bergabung yaitu Hafiz, Doni, Rizka. Ada dua opsi tujuan awal kita waktu itu yaitu gunung Guntur di Garut dan Gunung Ciremai di Kuningan. Akhirnya kita putuskan untuk naik gunung ke gunung ciremai. Berbagai persiapan pun kita lakukan baik secara fisik, mental, dan financial (hahaha…). Meet up kecil-kecilan kita lakukan juga untuk melakukan rencana perjalanan, konon kabarnya di sana jarang air jadi harus dipersiapkan dengan matang manajemen logistik nya. Di ciremai ada 3 jalur pendakian, yaitu jalur palutungan, jalur apuy, dan jalur linggarjati. Dari ketiga jalur tersebut kita memutuskan untuk melewati jalur palutungan. 

Sebelum lanjut ke cerita kenalin dulu ah orang-orang yang ada di trip ini
Saya sendiri (Dhika)
Adi
Doni
Hafiz
Rizka
Teman seperjalanan Kang O'O (Tri Nugroho)
Langsung saja di hari H keberangkatannya. Kita janjian kumpul di terminal pulogadung jam 8 malam. Tapi saya sendiri baru sampe di terminal pulogadung pada pukul 9, maklumlah saya ada kuliah malam dulu di salah satu kampus di daerah cawang. Hehehe… :) 

Alhamdulillah nya lagi mas hafiz mempunyai teman yang mempunyai hobi di dunia per bis an (bismania), sehingga tidak sulit bagi kita untuk memilih bis ke kuningan dan terhindar juga dari calo. Akhirnya kita naik bis Luragung Jaya (yang katanya terkenal ekstrim gaya mengendarainya) menuju kuningan dengan tarif Rp70.000. Benar saja dugaan kita selepas tol cikampek, di jalur pantura bis ini jalan dengan manuver manuver yang ciamik, hehehe,, . bagi yang belum biasa lumayan sport jantung juga hahaha. Lebih baik tidur ajah deh klo begitu. 

Kamis, 2 April 2015
Kita start dari terminal Pulogadung jam 21.00 WIB, infonya bis arah ke Kuningan kadang ampe jam 11 malem. Karena kita mau nanjak lewat Palutungan, kita titip pesan ke kondektur klo kita mau ke Gunung Ciremai dan mau lewat Palutungan. Akhirnya kita diturunin sama si kondektur di daerah cirendang kurang lebih pukul 4 pagi. Rencananya sih kita mau ke pasar untuk memebeli logistic dan perbekalan. Tetapi rencana tetaplah rencana, kenyataannya pagi pagi pas turun dari bus kita sudah di datangi angkot untuk yang menawarkan jasa untuk mengantarkan kami ke basecamp palutungan. Sempat terjadi perdebatan kecil antara kami dan akang angkot tsb. Karena kita masih mau solat dahulu dan belanja ke pasar. Tapi setelah perdebatan kecil tersebut akhirnya kita mengalah dan naik angkot tsb dengan syarat abang angkot itu mau menemani kami ke pasar dan minimarket. Dengan tarif Rp20000/orang kita jalan menuju basecamp. Kita mampir di salah satu alfamart di daerah cirendang untuk membeli perbekalan air dan logistic yang kurang. Agak sedikit lama memang waktu kita belanja di mini market tsb, sehingga membuat akang supir angkot ts agak kesal sepertinya dari raut wajah yang saya lihat. Setelah belanja selesai di alfamart niat kita untuk belanja lagi ke pasar tradisional kita urungkan saja, huffhh. Karena akang supir angkot tersebut meminta tariff tambahan. ( padahal tadi pas awal dia udah setuju ajah mau nemenin kita belanja).

Jum'at, 3 April 2015
Skip cerita kita sampe di basecamp jam 5 lewat dikit, setelah sampe kita menurunkan tas carrier dari mobil angkot dan beberes. Sambil solat subuh juga di warung sebelah basecamp palutungan. Setelah selesai solat kami langsung menyantap sarapan pagi yang di jual di warung tsb. Dengan menu nasi, mie goreng, telor dadar balado, dan tempe orek. Sluuurpppp lezaaat :P . pagi itu di basecamp palutungan di selimuti kabut tebal dan dingin juga udaranya. Selesai makan si adi langsung menuju pos basecamp palutungan untuk registrasi pendaftaran pendakian. Sambil si adi registrasi kita berempat (gw, doni , hafiz , rizka) melakukan packing ulang barang barang bawaan kami. Sepertinya sudah penuh sekali semua isi tas carrier kita. Benar benar di maksimalkan kegunaan dari tas carrier kita. Karena memang kita membawa air mineral jg, per orang di jatah membawa 3 botol. Jika total semua kita membawa 15 botol air mineral ukuran 1,5 liter + 1 gerijen 5 liter (tp msh kosong), hahahaha kebayang kan tuh beratnya. Belom lagi barang bawaan pribadi kita.


Monday, October 21, 2013

Mangrove Untuk Muara Gembong, Bekasi - @para_gembel

Berawal dari pertemuan kita (paragembelgembel) saat di undang ke acara 1st Anniversary nya Akademi Berbagi Bekasi. Di situ kita di undang sama Yora untuk hadir sebagai salah satu komunitas di Bekasi (padahal kita gak pernah nyebut gembel itu komunitas loooh hehehe). Selesai acara, kita di undang besok nya utk ikut ke Muara Gembong untuk nanem pohon mangrove, tp berhubung mendadak kita ga bisa ikutan. Setelah ikutan acaranya AkberBKS kita di undang lg ke acaranya Amprokan Bekasi, nah di sini kita bertemu sama yg namanya bang Ferlan dari Komunitas Bekasi Green Attack, yg pada intinya bang Ferlan minta bantuan ke kita untuk ikut menyelamatkan populasi mangrove di Muara Gembong yang sudah mulai berkurang dan juga mempublish potensi wisata Muara Gembong ke internet. Kita jg baru tau klo Bekasi itu punya hutan mangrove. Nah atas dasar itulah kita mau bikin trip ke Muara Gembong dalam rangka penyelamatan populasi mangrove di sana. Dalam trip kita, kita selalu mencari sesuatu yg indah yg akan membuat kita CINTA INDONESIA, kita selalu pergi yg jauh2 untuk mencari keindahan itu, sedangkan daerah tinggal kita sendiri perlu untuk di angkat potensi wisata nya dengan keindahan nya. Ini menjadi tantangan tersendiri untuk kita. Sebelumnya kita survey terlebih dahulu ke lokasi (Muara Gembong) karena kita mau bikin trip dgn peserta yg lumayan banyak.


Oia sebelumnya perlu di jelaskan bahwa trip ini kita buat dengan bantuan dari Bang Ferlan dan Bang Samba. Bang Ferlan itu adalah ketua dari Komunitas Bekasi Green Attack, komunitas BGA ini bergerak dalam penyelamatan Muara Gembong, yang perlu di selamatkan dari Mugo ini yaitu hutan mangrove nya yg semakin menipis dan endemik seperti lutung jawa. Sedangkan Bang Samba adalah ketua dari LSM yg bernama ELKAIL, ELKAIL sudah lama terjun dalam gerakan #SaveMugo ini. Nah BGA dan ELKAIL dalam hal ini bekerja sama dalam gerakan #SaveMugo ini, ELKAIL bertugas di Mugo nya dan BGA bertugas di sisi kota Bekasi nya. Okeh kita mulai aja ceritanya yaah....

Sabtu, 5 Oktober 2013
Pukul 07.00 WIB, kumpul di meeting point POM Bensin kolong jembatan Summarecon Bekasi. Rencana awal kita mau sewa truk TNI tp krn terkendala biaya akhirnya kita pake motor aja hehehe..dan membawa 1 mobil untuk mengangkut peserta yang baru join trip kita. Ada 4 orang yg baru join trip kita,yaitu Ade, Ali, Andika dan Sefty, mereka semua baru pertama kali ikutan trip kita alias baru kenal kita. Alhamdulillah peserta yang ikutan ada 23 orang, yg awal nya seharusnya ada 26 orang, tp krn terkendala sesuatu ada 3 orang yg batal ikutan. Setelah semua nya kumpul, jam 08.00 kita berangkat ke Muara Gembong dengan menggunakan 10 motor dan 1 mobil. Perjalanan ke Mugo kira2 memakan waktu 2 jam klo ngebut dan klo santai sekitar 3 jam. Jalurnya itu lewatin Babelan dengan kondisi jalan yg masih normal gak banyak bolongan dan rata-rata jalan nya itu coran. Jalur parah nya itu ketika masuk ke jalur Pertamina, di namain jalur pertamina krn terdapat sumur-sumur milik pertamina. Tp kita punya nama lain untuk jalur ini, kita namain JALUR VIBRATOR hahaha krn jalanan nya itu tanah berbatu, jd klo naik motor itu jd bergetar-getar hahaha.. Di jalur pertamina kita ngaso di saung tengah padang gersang sembari nunggu tim yg ketinggalan krn ban motor nya bocor di tengah jalan, sekalian ngaso ngelempengin pantat.