Monday, January 23, 2017

Rejeki Anak Soleh, Trip to Pattaya - Bangkok, Thailand (Day 1)

Bos : lo punya paspor?
Gw : ga punya pak
Bos : lo ikut sana ke Bangkok
Gw : *dalam hati, alhamdulillah rejeki anak soleh* (besoknya langsung ngacir ke kantor imigrasi untuk buat paspor)

Proses gw bikin paspor ada di halaman ini -->

Kenapa rejeki anak soleh? karena trip ini dari kantor dan ga semua orang ikutan dan ini juga trip pertama gw keluar negri hehehe..

Sawadeekrap (Selamat pagi/siang/sore/malam)

Rabu, 18 Januari 2017
Pukul 01.00 WIB dini hari dengan wajah lelah yang belom tidur gw harus mandi dan siap2 untuk menuju Bandara Soeta, bukan krn mau jalan2 gw jd ga bs tidur, tp krn gw baru sampe rumah jam 11.30 setelah ada kerjaan yang harus menuntut gw ga bs pulang cepet (hayah jd curhat kerjaan, kan ceritanya mau jalan2) karena itu nanggung jg mau molor takut bablas. Start masuk tol Jatiwarna sekitar jam 02.30 karena harus jemput temen yg kebetulan rumahnya deket.

Pukul 03.45 WIB tiba di Soeta dan sepertinya lumayan kepagian krn tikum jam 05.00 ya gpp lah drpd telat, beberapa rekan jg yang sampe msh dikit. Untuk trip ini kita dibantu oleh Tour Travel dari Smart Holiday. Setelah briefing sebentar dan dibagikan tiket dan jg kelengkapannya, kita check in lalu proses imigrasi. Cukup banyak prosesnya, klo ga salah ada tiga. Pertama lewatin scan barang bawaan, kedua cek dokumen imigrasi, dan ketiga scan barang bawaan lagi dan disini lo harus lepas jam tangan, lepas topi, lepas gesper dan lepas celana dalam (yaiya kaliiii) yg terakhir ga perlu lo lakuin haha. Juga di proses ini cairan yg lebih dr 100ml (klo ga salah) dan benda tajam (gunting kuku, sedok, garpu, piso, golok, gergaji, martil) ga boleh di bawa ke kabin pesawat, better barang2 itu di taro aja di tas yg dimasukin ke bagasi.

Pukul 06.55 WIB penerbangan menuju Bangkok dengan Air Asia XT 250 dengan lama perjalanan lebih kurang 3 jam.

Pukul 10.45 Waktu Bangkok (oia waktu Bangkok dan Jakarta ga ada perbedaan karena sama2 GMT+07) landed di Don Mueang International Airport dan yg pertama dicari adalah ห้องน้ำ hong nam/toilet/wc (ciyeee dah bisa bahasa Thai). Mau keluar kudu proses imigrasi dulu, pas di Soeta sih enak pegawainya msh orang Indonesia, di sini kepintaran bahasa inggris gw dan hasil kursus di tempat les pas SD akan di uji. Saat gw dapet giliran gw di omelin, si petugasnya cewek ngomong "stay back..stay back" dgn nada jutek. Ternyata gw terlalu deket sama mejanya (saking semangatnya) jd ga bisa dipoto atau mungkin jg dia ga mau nyium napas gw yg bau kali.
Bandara Don Mueang setelah proses imigrasi selesai

Pukul 12.45 makan siang di Sophia Restaurant yang terletak ga jauh dari bandara. Oia karena trip kali ini bukan ngegembel alias exclusive trip (ciyeeee) jadi kemana-mana sudah ada akomodasi bus yang disiapin sama EO jadi gw ga akan cerita soal biaya akomodasi. Di bis kita dibagiin kartu lokal untuk kita bisa komunikasi dan juga narsis eksis di sosmed (ini yang penting), nama providernya DTAC dgn kualitas udah 4G. Alhamdulillah restaurant nya menyediakan tempat solat di lantai 2, mungkin juga krn yg punya muslim soalnya karyawannya ada yg pake kerudung dan juga bisa bahasa indonesia. Menu makannya juga halal. Setelah makan siang perjalanan dilanjutkan ke Pattaya, di sini gw blm tau Pattaya itu kyk gimana dan akan gw ceritain bagaimana buasnya Pattaya saat malam hari. Perjalanan menuju pattaya lebih kurang 2 jam.
Pak Kur, tour leader bus 2
Mr Jack, guide lokal bus 2




Pukul 15.45 tibalah di Hard Rock Pattaya Hotel, gak langsung check in hotel, jadi ngaso-ngaso dulu di bawah karena perjalanan lgsg di lanjut keliling pantai Pattaya dan lgsg lanjut ke Big Buddha Temple dengan konvoi menggunakan motor. Kita konvoi motor sekitar 36 motor (1 motor 2 orang) dengan di kawal sama polisi setempat dgn moge + sirine nya. Seneng bener di Pattaya naik motor padahal di Jakarta ogah naik motor, soal nya konvoi motor di Pattaya ini berasa turis VIP, orang2 pada kasih jalan untuk kita lewat hehe. Klo menurut gw Pattaya ini mirip banget sama Kuta nya Bali, lokasinya di pinggir laut ada pantainya, cuman jalannya lebih lebar dan gak macet. Konvoi motor kita cuman pake 1 helm aja itu jg helm cetok, udh gitu yg pake depan dan gw perhatiin org lokal jg sama penumpang blkg ga wajib pake. Menyusuri jalanan Pattaya yang panas terik tapi gak macet. Konvoi motor menuju Big Buddha Temple yg berada di atas bukit dgn kondisi motor seadanya dan di gas keceng biar kuat nanjaknya.




Pukul 17.15 klo di Bali itu yang banyak Pura, nah klo di Thailand itu yg banyak Temple/Candi karena mayoritas agama mereka adalah Buddha. Big Buddha Temple dijadikan sebagai tempat sembahyang bagi agama Buddha yg berada di atas bukit, bisa liat-liat pemandangan Pattaya dari atas. Kelar poto-poto narsis, lanjut konvoi dengan masih di kawal oleh Polisi untuk menuju A One Royal Cruise. Bukan makan malem di kapal, tp kebetulan bangunan restorannya dibentuk mirip kapal. Makan malam ala buffet atau prasmanan. Kelar makan malem balik ke hotel krn koper masih di lobby blm dimasukin ke kamar.

Pukul 19.00 masuk kamar dan mandi biar seger karena siap-siap menikmati BUASNYA Pattaya di malam hari, gak sabar nih kyknya mau tau kenapa Pattaya itu BUAS. Malam ini acaranya bebas dgn terbagi 3 kelompok.
- Kelompok 1 : Istirahat di kamar dan bobo cantik
- Kelompok 2 : Jalan-jalan santai menyusuri malam Pattaya. Nah gw ada di kelompok ini.
- Kelompok 3 : Nonton pertunjukkan Tiger Show, mau tau apaan itu Tiger Show? silahkan cari sendiri aja hahaha

Gw lebih milih menikmati suasana jalan malam di Pattaya dgn beberapa rekan. Suasananya rame kyk di Kuta lah 11:12 lah tp Pattaya lebih rame klo menurut gw. Di Pattaya yg paling banyak banget itu turis Eropa dan Tiongkok. Lalu kita cobain angkotnya Pattaya, klo gw bilang sih ini namanya wara-wiri yg kyk di Taman Buah Mekarsari atau di Kawah Putih Lembang. Ongkos perorang 10 Baht dan kita turun di Walking Street nya Pattaya, waini mulainya perjalanan BUAS nya. Walking street ini ga ada motor/mobil yg masuk (kyk CFD gitu lah), suasanya ruamme turis2 dan juga ruamme wanita-wanita berbaju syeksih di depan bar nya sambil nawarin untuk masuk ke dalam bar nya. Yaa pasti kalian taulah di Thailand itu ada namanya lady boy alias bencong klo di kita. Klo bencong di kita mah gampang bgt bedainnya tp klo di Thai itu agak sulit membedakan itu cewek cakep beneran apa KW. Tp ada juga lady boy Thailand yg keliatan klo dia itu aslinya cowo, tp utk yg punya uang lebih agak susah kyk nya deeeh bedain nya.
Suasana Walking Street Pattaya
mobil wara wiri nya Pattaya
Sepanjang Walking Street juga ada orang-orang yg bawa kertas laminating sambil berkata "Ping Pong Show..Ping Pong Show" awalnya ga perhatiin kertas laminatingnya tp stlh gw perhatiin ternyata di kertas laminatingnya itu ada gambar-gambar adegan seksualnya hahaha. Waaaaah klo ada FPI, MUI atau ormas lainnya ini tempat pasti di bakar nih. Semua bar pasti ada cewek-cewek syeksih yang berhamburan ddpn untuk menarik pengunjung masuk, pokoknya BUAS sekali tempatnya hahaha. Jadi ga usah nanya ke gw ping pong show itu apa? karena gw tidak tergiur untuk masuk (ini jujur dari hati yg paling dalam looh). Waktu sudah menunjukkan jam 10 malem dan mata sudah sangat mengantuk, gw memutuskan untuk balik aja ke hotel dgn rekan2 yg mau pulang juga menggunakan taksi yg ga pake argo dan kena bayar 200 Baht (sekitar 80rb).

Sebagai catatan pas di walking street pokoknya gw menganggap semua cewek yg di pajang di depan adalah Lady Boy hahaha.


NB: 1 Baht sekitar 390 rupiah.


Salam,
-anugrah-






Tuesday, September 29, 2015

Piknik ke Ciwidey - Kawah Putih | Situ Patenggang Bandung

Kayaknya makin ke depan trip kita udah gak ngegembel lagi hahaha, yaa maklum sudah punya gaji sendiri-sendiri dan juga sudah ada yang berkeluarga jadinya dulunya adalah PIKNIK.

16 gembel start dari JKT, eeh ngga deh sebenarnya 14 gembel (2 orang itu bokap nyokap gw, bisa di pecat jadi anak klo ortu di bilang gembel). 1 gembel di jemput di Bandung yaitu si dininyarian. Piknik kita kali ini pulang pergi gak pake nginep, maklum sudah pada sibuk dan yg pasti susah ijinnya buat yang belum HALAL *eh. Tanpa diduga-duga dan disangka ternyata yang jalan itu semuanya berpasang-pasangan.

Gw + Riries
Jamal + Dini1
Rian + Dini2
Nung + Sindu
Eko2 + Luri
Dika + Eno
Pak Darmin + Bu Darmin
Rahmat + Anis
Hafiz + Bebek-bebekan *eeeh *ngaciiiir (jawabannya ada dibawah cerita ini)

07.00 WIB start dari JKT arah ke BDG keluar di pintu tol Kopo Soreang, keluar tol ada pertigaan lampu merah ambil kanan, terus ikutin aja plang arah Ciwidey. Masuk Ciwidey jalan mulai berkelak-kelok dan menanjak, di sini nih skill seorang pengemudi di uji #hayah lebay. Kira-kira jam 11.00 WIB kita sampai di lokasi Kawah Putih, karena kita mau merasakan nikmatnya naik wara-wiri yaudah mobil kita parkir di bawah. Tiket masuk + ongkos naik wara-wiri PP dikenakan 33rb/orang.

Sesampainya di atas langsung gelar tiker buat makan siang, nah ini nih yang kita namakan PIKNIK, biasanya gelar tenda atau matras sekarang kita gelar tiker hahaha. Setelah makan langsung cuuss narsis di Kawah Putih yang airnya sedang surut.

Selesai dari Kawah Putih, jam 16.00 WIB kita menuju Situ Patenggang, danau tsb mengisahkan cinta Putra Prabu dan Putri titisan Dewi yang besar bersama alam, yaitu ki Santang dan Dewi Rengganis. Mereka berpisah untuk sekian lamanya. Karena cintanya yang begitu mendalam, mereka saling mencari dan akhirnya bertemu di sebuah tempat yang sampai sekarang dinamakan "Batu Cinta" (sumber wikipedia). Karena sudah sore kondisi saat itu sudah sepi pengunjung, yang main bebek-bebekan yaa cuman kita-kita doank. Naaah coba scroll ke atas kenapa si Hafiz pasangan sama bebek?? karena cuman dia yg naik bebek sendirian *ngikik*.


Jam 18.00 WIB akhirnya kita kembali ke JKT dengan kondisi jalanan BDG sedikit macet dan jalanan ditutup, karena pas barengan pertandingan PERSIB vs BORNEO FC dengan kemenangan 2 goal untuk PERSIB dan 1 goal untuk Borneo FC, yeaaaaaaaaahhhh hidup MACAN KEMAYORAN *eeh*.



Note:
- Klo mobilnya mau naik langsung ke kawah putih, bayarnya 18rb/orang dan mobil bayar 150rb/mobil
- Tips dari gw pas ditanya sama penjaga tiket berapa orang, misal 1 mobil isi 8 orang termasuk supir, bilang aja 7 orang supir gratis yak mas/mba, insya ALLAH 99% berhasil di manapun lokasi wisatanya hehehe.


regards,
Anugrah Suradipurwo

Monday, April 20, 2015

Pendakian Gunung Ciremai via Palutungan

Sebelumnya saya (dhika) bersama adi berencana untuk hiking atau mendaki gunung pada liburan bulan april ini yaitu pada tanggal 3, 4, dan 5 2015. Rencana awalnya hanya kita berdua yang akan jalan untuk mengisi liburan kali ini dan hanya akan mendaki gunung-gunung yang jarak nya tidak terlalu jauh dari kota Bekasi, kota kelahiran kami. Tapi seiring berjalannya waktu (tsaaahhhh, Bahasa nya sastra banget yaaakk… :) ) akhirnya 3 orang teman kami ikut bergabung yaitu Hafiz, Doni, Rizka. Ada dua opsi tujuan awal kita waktu itu yaitu gunung Guntur di Garut dan Gunung Ciremai di Kuningan. Akhirnya kita putuskan untuk naik gunung ke gunung ciremai. Berbagai persiapan pun kita lakukan baik secara fisik, mental, dan financial (hahaha…). Meet up kecil-kecilan kita lakukan juga untuk melakukan rencana perjalanan, konon kabarnya di sana jarang air jadi harus dipersiapkan dengan matang manajemen logistik nya. Di ciremai ada 3 jalur pendakian, yaitu jalur palutungan, jalur apuy, dan jalur linggarjati. Dari ketiga jalur tersebut kita memutuskan untuk melewati jalur palutungan. 

Sebelum lanjut ke cerita kenalin dulu ah orang-orang yang ada di trip ini
Saya sendiri (Dhika)
Adi
Doni
Hafiz
Rizka
Teman seperjalanan Kang O'O (Tri Nugroho)
Langsung saja di hari H keberangkatannya. Kita janjian kumpul di terminal pulogadung jam 8 malam. Tapi saya sendiri baru sampe di terminal pulogadung pada pukul 9, maklumlah saya ada kuliah malam dulu di salah satu kampus di daerah cawang. Hehehe… :) 

Alhamdulillah nya lagi mas hafiz mempunyai teman yang mempunyai hobi di dunia per bis an (bismania), sehingga tidak sulit bagi kita untuk memilih bis ke kuningan dan terhindar juga dari calo. Akhirnya kita naik bis Luragung Jaya (yang katanya terkenal ekstrim gaya mengendarainya) menuju kuningan dengan tarif Rp70.000. Benar saja dugaan kita selepas tol cikampek, di jalur pantura bis ini jalan dengan manuver manuver yang ciamik, hehehe,, . bagi yang belum biasa lumayan sport jantung juga hahaha. Lebih baik tidur ajah deh klo begitu. 

Kamis, 2 April 2015
Kita start dari terminal Pulogadung jam 21.00 WIB, infonya bis arah ke Kuningan kadang ampe jam 11 malem. Karena kita mau nanjak lewat Palutungan, kita titip pesan ke kondektur klo kita mau ke Gunung Ciremai dan mau lewat Palutungan. Akhirnya kita diturunin sama si kondektur di daerah cirendang kurang lebih pukul 4 pagi. Rencananya sih kita mau ke pasar untuk memebeli logistic dan perbekalan. Tetapi rencana tetaplah rencana, kenyataannya pagi pagi pas turun dari bus kita sudah di datangi angkot untuk yang menawarkan jasa untuk mengantarkan kami ke basecamp palutungan. Sempat terjadi perdebatan kecil antara kami dan akang angkot tsb. Karena kita masih mau solat dahulu dan belanja ke pasar. Tapi setelah perdebatan kecil tersebut akhirnya kita mengalah dan naik angkot tsb dengan syarat abang angkot itu mau menemani kami ke pasar dan minimarket. Dengan tarif Rp20000/orang kita jalan menuju basecamp. Kita mampir di salah satu alfamart di daerah cirendang untuk membeli perbekalan air dan logistic yang kurang. Agak sedikit lama memang waktu kita belanja di mini market tsb, sehingga membuat akang supir angkot ts agak kesal sepertinya dari raut wajah yang saya lihat. Setelah belanja selesai di alfamart niat kita untuk belanja lagi ke pasar tradisional kita urungkan saja, huffhh. Karena akang supir angkot tersebut meminta tariff tambahan. ( padahal tadi pas awal dia udah setuju ajah mau nemenin kita belanja).

Jum'at, 3 April 2015
Skip cerita kita sampe di basecamp jam 5 lewat dikit, setelah sampe kita menurunkan tas carrier dari mobil angkot dan beberes. Sambil solat subuh juga di warung sebelah basecamp palutungan. Setelah selesai solat kami langsung menyantap sarapan pagi yang di jual di warung tsb. Dengan menu nasi, mie goreng, telor dadar balado, dan tempe orek. Sluuurpppp lezaaat :P . pagi itu di basecamp palutungan di selimuti kabut tebal dan dingin juga udaranya. Selesai makan si adi langsung menuju pos basecamp palutungan untuk registrasi pendaftaran pendakian. Sambil si adi registrasi kita berempat (gw, doni , hafiz , rizka) melakukan packing ulang barang barang bawaan kami. Sepertinya sudah penuh sekali semua isi tas carrier kita. Benar benar di maksimalkan kegunaan dari tas carrier kita. Karena memang kita membawa air mineral jg, per orang di jatah membawa 3 botol. Jika total semua kita membawa 15 botol air mineral ukuran 1,5 liter + 1 gerijen 5 liter (tp msh kosong), hahahaha kebayang kan tuh beratnya. Belom lagi barang bawaan pribadi kita.


Monday, October 21, 2013

Mangrove Untuk Muara Gembong, Bekasi - @para_gembel

Berawal dari pertemuan kita (paragembelgembel) saat di undang ke acara 1st Anniversary nya Akademi Berbagi Bekasi. Di situ kita di undang sama Yora untuk hadir sebagai salah satu komunitas di Bekasi (padahal kita gak pernah nyebut gembel itu komunitas loooh hehehe). Selesai acara, kita di undang besok nya utk ikut ke Muara Gembong untuk nanem pohon mangrove, tp berhubung mendadak kita ga bisa ikutan. Setelah ikutan acaranya AkberBKS kita di undang lg ke acaranya Amprokan Bekasi, nah di sini kita bertemu sama yg namanya bang Ferlan dari Komunitas Bekasi Green Attack, yg pada intinya bang Ferlan minta bantuan ke kita untuk ikut menyelamatkan populasi mangrove di Muara Gembong yang sudah mulai berkurang dan juga mempublish potensi wisata Muara Gembong ke internet. Kita jg baru tau klo Bekasi itu punya hutan mangrove. Nah atas dasar itulah kita mau bikin trip ke Muara Gembong dalam rangka penyelamatan populasi mangrove di sana. Dalam trip kita, kita selalu mencari sesuatu yg indah yg akan membuat kita CINTA INDONESIA, kita selalu pergi yg jauh2 untuk mencari keindahan itu, sedangkan daerah tinggal kita sendiri perlu untuk di angkat potensi wisata nya dengan keindahan nya. Ini menjadi tantangan tersendiri untuk kita. Sebelumnya kita survey terlebih dahulu ke lokasi (Muara Gembong) karena kita mau bikin trip dgn peserta yg lumayan banyak.


Oia sebelumnya perlu di jelaskan bahwa trip ini kita buat dengan bantuan dari Bang Ferlan dan Bang Samba. Bang Ferlan itu adalah ketua dari Komunitas Bekasi Green Attack, komunitas BGA ini bergerak dalam penyelamatan Muara Gembong, yang perlu di selamatkan dari Mugo ini yaitu hutan mangrove nya yg semakin menipis dan endemik seperti lutung jawa. Sedangkan Bang Samba adalah ketua dari LSM yg bernama ELKAIL, ELKAIL sudah lama terjun dalam gerakan #SaveMugo ini. Nah BGA dan ELKAIL dalam hal ini bekerja sama dalam gerakan #SaveMugo ini, ELKAIL bertugas di Mugo nya dan BGA bertugas di sisi kota Bekasi nya. Okeh kita mulai aja ceritanya yaah....

Sabtu, 5 Oktober 2013
Pukul 07.00 WIB, kumpul di meeting point POM Bensin kolong jembatan Summarecon Bekasi. Rencana awal kita mau sewa truk TNI tp krn terkendala biaya akhirnya kita pake motor aja hehehe..dan membawa 1 mobil untuk mengangkut peserta yang baru join trip kita. Ada 4 orang yg baru join trip kita,yaitu Ade, Ali, Andika dan Sefty, mereka semua baru pertama kali ikutan trip kita alias baru kenal kita. Alhamdulillah peserta yang ikutan ada 23 orang, yg awal nya seharusnya ada 26 orang, tp krn terkendala sesuatu ada 3 orang yg batal ikutan. Setelah semua nya kumpul, jam 08.00 kita berangkat ke Muara Gembong dengan menggunakan 10 motor dan 1 mobil. Perjalanan ke Mugo kira2 memakan waktu 2 jam klo ngebut dan klo santai sekitar 3 jam. Jalurnya itu lewatin Babelan dengan kondisi jalan yg masih normal gak banyak bolongan dan rata-rata jalan nya itu coran. Jalur parah nya itu ketika masuk ke jalur Pertamina, di namain jalur pertamina krn terdapat sumur-sumur milik pertamina. Tp kita punya nama lain untuk jalur ini, kita namain JALUR VIBRATOR hahaha krn jalanan nya itu tanah berbatu, jd klo naik motor itu jd bergetar-getar hahaha.. Di jalur pertamina kita ngaso di saung tengah padang gersang sembari nunggu tim yg ketinggalan krn ban motor nya bocor di tengah jalan, sekalian ngaso ngelempengin pantat.

Wednesday, September 4, 2013

@para_gembel - Ikutan Yuuuuk Aksi Penanaman Mangrove di Muara Gembong Bekasi

Halo semua..

Kita mau bikin acara nih tanggal 5-6 Oktober 2013. Acara kali ini berbeda dgn acara trip sebelumnya loooooh, kali ini kita akan melakukan aksi. Aksi kita bukan aksi demo panas-panasan di tengah jalan atau di Bundaran HI sambil bawa spanduk tulisan "Tolak Kenaikan BBM", "Tolak Miss World", "Ganyang Malaysia" ataupun tulisan-tulisan lainnya hehehe. Aksi kita kali ini memang panas-panasan tp tentunya panas-panasan yg asiiiiik..Aksi kita ialah penanaman Mangrove di Muara Gembong, Bekasi. Kalian tau gak sih klo populasi mangrove di pesisir pantai Muara Gembong itu udah mulai habis,knp bs habis??banyak penyebabnya..salah satu penyebab terbesar berkurangnya mangrove di Mugo itu akibat pembukaan lahan tambak baru oleh warga sekitar. Otomatis klo mau buka tambak baru itu ya hrs nebangin pohon mangrove. Hmm...menyedihkan bgt yah, lagi-lagi lingkungan rusak karena KESERAKAHAN MANUSIA. Gw coba kasih tau sedikit akibat dari kerusakan mangrove:
  • Peningkatan abrasi/erosi pantai
  • Peningkatan pencemaran pantai
  • Air pasang akan semakin mudah untuk mencapai daratan, rumah warga yg di daratan pasti kebanjiran akibat pasang air laut
  • Nah ini yg paling parah, akan mengakibatkan instruisi air laut. Instruisi air laut itu masuknya atau merembesnya air laut kearah daratan sampai mengakibatkan air tawar sumur/sungai menurun mutunya, bahkan menjadi payau atau asin. Dampak instrusi air laut ini sangat penting, karena air tawar yang tercemar intrusi air laut akan menyebabkan keracunan bila diminum dan  dapat merusak akar tanaman. Parah kaaaan,gak bisa minum air bersih lg dah kita.

Ok balik lg ke acara aksi penanaman mangrove. Kita mau ajak temen-temen nih untuk ikut dalam aksi ini, untuk temen2 yg ga bisa ikut gpp kok, kalian tetep bisa berpartisipasi jg kok untuk donasi mangrove nya. Untuk 1 mangrove itu biayanya Rp 5.000, itu udh termasuk biaya perawatan mangrove. Untuk yg mau donasi mangrove aja kita minimalkan 4 mangrove, jd Rp 20.000. Biaya segitu ga mahal kok untuk menjaga kelestarian alam ini, klo dibuat jajan jg gak berasa 20rb hehehe. Langsung aja yak,,berikut itinerary nya:

ITINERARY ACARA
Sabtu, 5 Oktober 2013
06.30 – 07.30 Kumpul di Pom Bensin Kolong Jembatan Summarecon
07.30 – 11.00 Perjalanan ke Kecamatan Muara Gembong, ngerasain jalanan rusak dan belok
11.00 – 13.00 Isoma di kantor Kecamatan Muara Gembong sekalian isi perut dulu biar ada tenaganya
13.00 – 14.00 Perjalanan ke Ujung Muara untuk ceremonial penanaman mangrove
14.00 – 16.00 Acara ceremonial penanaman mangrove
16.00 - 17.00 Perjalanan menuju SEKOLAHAN yang akan kita jadikan tempat untuk MENGINAP
17.00 – 20.00 Isoma, acara bebas dan tentunya mandi. Karena pasti belok-belokan pas di acara ceremonial nya
20.00 – 23.00 Bincang-bincang tentang mangrove
23.30 -------- Tidur imut hehe

Minggu, 6 Oktober 2013
06.00 – 09.00 Sarapan pagi + beres-beres, karena setelah dari Pantai Beting kita akan langsung ke Kecamatan
09.90 – 10.00 Perjalanan ke Pantai Beting untuk melihat daerah yang paling parah terkena dampak dari abrasi pantai
10.00 – 12.00 Acara bebas di Pantai Beting, sekalian narsis-nasris di paling pinggir nya Bekasi
12.00 – 13.00 Perjalanan menuju Kecamatan untuk kembali lg ke kota hehehe
13.00 -------- Isoma dan siap-siap kembali ke kota

Salah satu kondisi rumah warga di pesisir Muara Gembong

Area yang paling banyak kehilangan mangrove dan sekarang
menjadi area konservasi mangrove Mugo
Pantai Beting pinggiran nya Bekasi
Ujung Muara yang akan dijadikan lokasi ceremonial

QUOTA PESERTA : Kita membatasi peserta maksimal 35 orang
BIAYA : Rp.150.000/orang



BIAYA MELIPUTI :
- Biaya akomodasi dari Titik Kumpul sampai Kecamatan Muara Gembong, pake truk TNI
- Biaya sewa kapal ukuran besar dari Kecamatan - Ujung Muara - Sekolahan
- Biaya sewa kapal ukuran sedang dari Sekolahan - Pantai Beting - Kecamatan
- Makan untuk 4 kali
- Donasi untuk 500 mangrove


BIAYA TIDAK TERMASUK :
- Biaya akomodasi dari rumah ke Mega Bekasi dan Mega Bekasi ke rumah

- Bayar parkir inap motor di bekalang Mega Bekasi
- Klo mau jajan-jajan di Mugo hehe 


KETERANGAN:
- Pembayaran DP paling lambat tanggal 21 September 2013, minimal setengah nya yaitu 75rb
- Pelunasan paling lambat tanggal 27 September 2013
- Untuk yang bawa motor bisa menitipkan motor nya di belakang Mega Bekasi
KONTAK PERSON:
HAFIZ : 081319131700
INTAN : 08568928744
untuk BB atau Whatsapp langsung aja tanya via sms/tlp ke PIC nya yah

INFO LANJUT:
Facebook  : Fanpage Facebook Paragembelgembel
Twitter       : @para_gembel


Acara ini di selenggarakan oleh : 
  
"Alam yang indah ini bukan cuman punya kita tetapi hanya titipan, anak cucu kita berhak untuk menikmati alam INDONESIA yang indah ini. So tugas kita untuk menjaga alam INDONESIA ini untuk tetap indah dan asri"
 
*Perlu diketahui bahwa trip ini tidak mengandung unsur penipuan, alhamdulillah kita masih inget sama yg namanya dosa hehehe*

Wednesday, August 28, 2013

@para_gembel - Mencintai Indonesia lewat Sejarah bersama Komunitas Historia Indonesia

Jum'at, 12 Juli 2013 sore menjelang magrib tiba-tiba dpt bbm dr @yoraanastasha yg  kira2 isinya gini "Mas Ganteng, mau ikutan ke Cikini gak?acaranya @IndoHistoria bayar 30rb" bahahahaha sori-sori yg benernya kata "GANTENG" nya di ilangin. Nih yg benernya hehehe --> "Mas, bsk minggu mau ikutan ke Cikini gak?acaranya @IndoHistoria bayar 30rb". Hmm..setelah dipikir-pikir asik jg nih kyk nya ikutan ngabuburit sama Komunitas Historia Indonesia, menelusuri sejarah Tjikini. Batas pendaftaran yaitu bsk nya Sabtu jam 23.59 WIB alias besoknya dan quota dibatasi hanya 100 org. Wah mendadak sekali ini si Yora ngabarin nya dan di @dhiikaa nya malah gak ngabarin -_- tanpa berfikir panjang lgsg ngabarin personil @para_gembel dan singkat cerita dapet 5 orang yaitu Gw sendiri (Anugrah), Hafiz, Riries, Ryan dan Ade. Besoknya siang lgsg di bayar via transfer dan dapet nomor urut 99-103 (waaah mepet bgt,alhamdulillah msh dpt space.

Minggu, 14 Juli 2013 kumpul di Gedung Joang jam 13.00 WIB, sambil menunggu acara dimulai kita berkeliling ke dalam museum Gedung Joang, di dalamnya banyak bgt peningalan-peninggalan bersejarah, terutama saat Indonesia sdg berjuang untuk kemerdekaan. Pokoknya klo mau tau bagaimana Belanda/Jepang masuk dan mau tau detik-detik sebelum Indonesia merdeka, main aja ke Gedung Joang. Oia di Gedung Joang jg ada mobil yg pernah digunakan oleh Presiden Soekarno selama menjabat sebagai Presiden.
Acara pertama adalah nonton film sejarah yg menceritakan daerah Menteng dan sejarah Gedung Joang itu sendiri dan baru tau klo Menteng itu dulu punya orang India yg dibeli oleh Belanda. Oleh Belanda daerah Menteng dijadikan semacam pusat keramaian (mohon koreksi klo salah). Gedung Joang sendiri dulu dijadikan basis oleh pemuda-pemuda Indonesia untuk merebut kemerdekaan dari Jepang. Pemuda-pemuda tsb salah satunya Pemuda Menteng 31.

Dari Gedung Joang kita berjalan kaki menyusuri jalan raya Cikini, di Cikini banyak gedung-gedung tua bekas peninggalan Belanda/Jepang. Kita melewati Kantor POS Indonesia lalu Tan Ek Tjoan. Tan Ek Tjoan itu pabrik Roti yg sudah ada dari jaman Belanda. Roti Tan Ek Tjoan awalnya di bangun di Bogor pd tahun 1921 oleh pemuda yg bernama Tan Ek Tjoan lalu membuka pabrik di Cikini tahun 1953. Gw sendiri sering beli nih roti pas pulang kuliah, yg paling gw suka itu yg isinya coklat ada kacangnya (tau dah namanya apaan hehe) sama yg isi susu.

Kang Asep Kambali - Founder Komunitas Historia Indonesia
Terus kita ke bekas rumah Raden Saleh, yg ga tau Raden Saleh itu siapa tanya aja deh yak sama mbah gugel hehehe dan acara berakhir di Masjid Cikini, salah satu masjid tua dan masjid cagar budaya. Buka puasa di Mesjid Cikini.

Komunitas Historia Indonesia
Twitter : @IndoHistoria

salam gembel,
anugrah